Romusha membangun Kereta Api Thailand-Burma

Romusha adalah kata dalam bahasa Jepang untuk buruh, tetapi berarti pekerja paksa selama pendudukan Jepang di Indonesia dalam Perang Dunia II. Diperkirakan bahwa di Jawa, antara 4 dan 10 juta Romusha dipaksa bekerja oleh militer Jepang. Romusha Indonesia terlibat dalam pembangunan kedua jalur kereta api Thailand-Burma, dan jalur kematian Pekanbaru antara Pekanbaru dan Muaro.

 

Bahkan sebelum kapitulasi Belanda pada tahun 1942, Jepang telah mengidentifikasi Jawa sebagai sumber utama tenaga kerja. Pada mulanya, Romusha dijanjikan makanan, upah, dan akomodasi yang baik sebagai imbalan untuk melakukan pekerjaan mudah bagi Jepang. Beberapa bahkan membawa istri dan anak-anak mereka ke kamp-kamp ini. Namun, mereka mendapati diri mereka dibuang ke gubuk, didorong untuk kelelahan dan dipukuli secara brutal oleh penjaga Jepang dan Korea. Mereka tidak dapat membeli makanan tambahan dan menjadi sakit, bingung dan takut. Ketika jumlah Romusha yang menjadi sukarelawan untuk pekerjaan itu menurun, Jepang mulai menggunakan kekuatan dan intimidasi dengan ancaman hukuman. Dengan menggunakan metode ini, orang Jepang memperoleh banyak tenaga kerja tambahan.

Freed Romusha duduk di samping rel. (Koleksi Argus)

Ketika kereta api Pekanbaru dimulai pada bulan April 1943, Romusha digunakan untuk membangun tanggul, stek dan lintasan dengan tidak lebih dari beliung dan sekop. Kemudian pada tahun 1944 mereka juga membangun kamp-kamp tempat tawanan perang POW hidup di sepanjang jalur kereta api. Mereka juga bekerja sebagai penambang di tambang batu bara di dekat desa Petai.

 

Perawatan yang diterima oleh Romusha setempat jauh lebih buruk daripada tahanan sekutu. Dengan makanan yang sangat sedikit, mengalami malaria dan disentri dan tidak memiliki akses ke perawatan medis, orang sakit dibiarkan mati di samping kereta api.

 

Ketika kereta api berkembang dan meluas ke Ngarai Kuantan, Jepang menggunakan dinamit untuk menghilangkan bagian-bagian lereng gunung dan tebing, daripada membangun terowongan yang disarankan sebelumnya oleh surveyor Belanda. Jepang sengaja meledakkan dinamit sementara tenaga kerja Romusha di sekitarnya, menghancurkan Romusha di bawah tanah longsor dan puing-puing yang jatuh. Pesta kerja berikutnya kemudian diharuskan untuk menghapus puing-puing yang dijatuhkan oleh dinamit bersama dengan mayat-mayat Romusha yang tertangkap di antara itu.

Tebing-tebing di samping rel di jurang Kuantan

Ada berbagai laporan tentang jumlah Romusha yang dikirim untuk bekerja di kereta api, meskipun banyak yang menyatakan bahwa jumlahnya melebihi 120.000. Dari jumlah ini, diperkirakan hanya 16.000 yang selamat dari pekerjaan di kereta api, kurang dari 20%. Dibandingkan dengan ini, diperkirakan sekitar 85% dari POW yang bersekutu selamat untuk melihat penyelesaian kereta api dan akhir perang.

Bebaskan Romusha di akhir perang

Ketika pembebasan para tahanan sekutu dimulai pada akhir perang, sedikit yang dilakukan untuk memastikan kesejahteraan Romusha yang tersisa. Mayoritas Romusha tidak pernah kembali ke rumah dan tinggal di Sumatra di daerah sekitar rel kereta api. Beberapa tetap di sana sampai hari ini.

Monumen di Pekanbaru menuju gedung kereta api

Monumen di Pekanbaru menuju gedung kereta api

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon