POW's In Barrack square, Singapura

Antara 1941 dan 1945 Jepang menangkap ribuan POW. Mayoritas tahanan Sekutu ditangkap selama bulan-bulan pertama Perang di Timur Jauh. Tahanan diambil dari Filipina, Hindia Belanda, Hong Kong, Malaya dan Burma ketika negara-negara ini ditaklukkan.

 

Ketika tentara yang dilucuti berkeliaran menunggu nasib mereka di Manila, Singapura, Hong Kong dan Rangoon, mereka merenungkan kehidupan di balik kawat berduri. Mereka dipersiapkan dengan buruk untuk beberapa tahun mendatang yang mengerikan.

 

Dalam minggu-minggu setelah jatah mereka menyusut, obat-obatan menghilang, dan kebijakan Jepang terungkap. Mereka dikirim untuk bekerja di hutan, dataran panas terik, tambang dan penggalian. Mereka mulai mengerti bahwa di mata para penangkap mereka, mereka telah menjadi budak.

 

Menurut sejarawan Akira Fujiwara, pada 5 Agustus 1937, Kaisar Hirohito telah meratifikasi keputusan untuk menghilangkan kendala hukum internasional, (Konvensi Den Haag), mengenai perlakuan terhadap tahanan perang. Pemberitahuan itu menyarankan petugas untuk berhenti menggunakan istilah "tahanan perang". Konvensi Jenewa membebaskan POW dari pangkat sersan, (dan lebih tinggi), dari kerja manual dan menetapkan bahwa tahanan yang melakukan pekerjaan harus diberi jatah tambahan dan hal-hal penting lainnya. Jepang tidak mengikuti konvensi karena tidak menandatangani konvensi; Namun, mereka telah meratifikasi konvensi tentang orang sakit dan terluka.

Rute Kereta Api Kematian Pekanbaru

Pada tahun 1944, dengan persediaan Romusha lokal yang semakin menipis, diputuskan untuk mendatangkan POW dari seluruh Hindia Belanda dan Pasifik.

 

Sekitar 5000 tahanan sekutu dibawa ke Sumatra untuk bekerja. Mayoritas tahanan ini ditangkap di Jawa dua tahun sebelumnya ketika Mayor Jenderal R. T. Overakker menyerahkan pasukan dan koloni KNIL (sekitar 4000). Kebangsaan lain yang membentuk angkatan kerja adalah Inggris (sekitar 1000), Australia, Amerika, dan Selandia Baru. (Total 300)

 

Para tahanan ditempatkan di kamp-kamp di sepanjang jalur kereta api dengan tawanan perang pertama tiba di kamp 1 di Pekanbaru pada 19 Mei 1944.

 

Seiring berjalannya kereta api, para tahanan membangun jembatan yang membentang dari sungai-sungai lebar, tanggul melalui hutan dan potongan-potongan melalui perbukitan dan di sekitar tebing. Mereka melakukan semua ini sambil mempertaruhkan pemukulan yang parah atau dibunuh oleh para penjaga, sementara juga bertahan dengan ransum yang sedikit diberikan kepada mereka oleh penculik Jepang mereka. Misalnya, mereka diberi secangkir beras kupas sehari yang tidak memiliki kulit kaya vitamin. Jika seorang tahanan sakit, mereka diberikan setengah jatah yaitu sekitar 800 kalori sehari. Jatah-jatah ini diganti dengan: tikus-tikus yang merupakan teman tetap di kamp, ​​belatung yang dapat ditemukan di jamban dan apa pun yang tampak dapat dimakan di sepanjang jalur kereta api.

Gambar pensil yang dilakukan oleh tawanan perang selama perang di kamp 2 (1945) Atas perkenan geheugenvannederland.nl

Narapidana yang menjadi tidak sehat diangkut ke kamp 2 di pinggiran Pekanbaru di mana perawatan didasarkan. Beberapa dokter bekerja di lingkungan yang tidak steril dengan peralatan, obat-obatan, dan antibiotik yang terbatas. Ulkus tropis sering menyebabkan amputasi, dilakukan tanpa anestesi dan belatung digunakan untuk membantu membersihkan luka dengan menggerogoti jaringan mati. Populasi kamp 2 selama operasinya adalah sekitar 800.

 

Ketika perang berakhir pada 15 Agustus 1945, sekitar 700 POW telah meninggal dengan banyak tahanan meninggal karena kekurangan gizi, beriberi, malaria, dan disentri.

POW ada di camp 2A (Koleksi Argus)

Antara tanggal 24 dan 30 Agustus para tahanan di kamp-kamp di sepanjang rel diangkut dengan kereta api kembali ke Pekanbaru di mana banyak dari mereka mengetahui bahwa perang telah berakhir. Para tahanan yang paling sakit diangkut ke Singapura untuk berobat, dan sisanya mengikuti segera setelahnya. Para tahanan yang terakhir diangkut pada tanggal 25 November.

 

Lebih dari seperempat POW Barat kehilangan nyawa di penangkaran Jepang. Ini mewakili perampasan dan kebrutalan, yang akrab bagi tahanan Nazi Rusia dan Yahudi, namun mengejutkan bagi publik Amerika, Inggris, dan Australia.

POW yang sakit sedang dievakuasi (Koleksi Argus)

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon