DSM 30 dalam Hidup dan Mati

Lokomotif dan Informasi Teknis Lainnya

  • Gauge: 3'6 "(1067mm)

  • Panjangnya: ~ 220km

  • Waktu Konstruksi: 2 tahun, 4 bulan

  • Jumlah Lokomotif: 20+

  • Jumlah Jembatan: Persimpangan Besar = 4, Persimpangan Kecil = Banyak

  • Jumlah Terowongan: 2

  • Garis Cabang: Utama = 1 (Tambang Batubara), Kecil = 1 (dikenal di tambang)

  • Pemotongan Terpanjang (Diketahui): ~ 500m

  • Pemotongan terdalam: ~ 25m

  • Titik Terendah: 5m

  • Titik Tertinggi: 150m

  • Biaya: 100.000+ Kehidupan

 

Kereta api dibangun untuk menghubungkan dengan jalur Belanda yang ada yang selesai di Muaro. Jalur kereta api ini seperti kebanyakan di Indonesia, memiliki ukuran 3'6 "atau 1067mm. Ini diklasifikasikan sebagai ukuran sempit yang merupakan ukuran ideal untuk digunakan di daerah yang memiliki banyak kurva ketat dan batas sempit, yang akan membutuhkan lebih banyak bumi berfungsi untuk meningkatkan ke alat pengukur yang lebih besar.Ini juga merupakan pengukur utama yang digunakan oleh kereta api Jepang, yang diperintahkan insinyur WWII, yang berarti mereka terbiasa membangun di pengukur sempit.

 

Salah satu pow's, W. R. Smith berbicara tentang alat ukur dan peralatan "hampir suci" yang digunakan untuk mengukurnya. "Itu disimpan, ketika tidak digunakan, dalam kasus berlapis lembut. Ukuran itu sendiri dibuat dari kayu keras yang dipernis dan dipoles dan semua perlengkapan untuk itu dipoles dan kuningan mesin. Itu terlihat seperti tingkat roh yang besar. Itu memiliki dua penunjuk berengsel di tepi bawah. Ketika kedua penunjuk berada di posisi paling dekat satu sama lain, ini mewakili pengukur standar antara permukaan bagian dalam garis rel (1,067 meter - 3 kaki 6 inci). "

Lokomotif Kelas C54 seperti yang terlihat di Lipat Kain

Kelas Lokomotif yang Dikenal

Lokomotif Kelas C54

  • Builder: Hartman atau Beyer Peacock

  • Pengaturan roda: 4-6-0

  • Mengukur: 3'6"

  • Diameter Roda Mengemudi: 1.300mm

  • Berat: 61,85 Ton

  • Pemilik Asli: Semarang Cheribon Stoomtram (SCS)

  • Dibawa ke Kereta Api: 4

  • Terselamatkan: 0

Lokomotif Kelas C54 (Koleksi Balai Bingley)

Lokomotif C54 dibangun untuk perusahaan Semarang Cheribon Stoomtram. Lokomotif ini diimpor pada tahun 1922, dengan 13 dibeli dari Hartmann di Jerman, dan 6 dari Beyer Peacock di Inggris. Tujuan dari lokomotif ini adalah untuk menarik kereta ekspres antara Semarang dan Cheribon dengan kecepatan hingga 75 km per jam.

 

Ketika Jepang menyerbu mereka mengirim 4 lokomotif ini untuk bekerja di jalur Pekanbaru, berniat untuk menarik gerbong batubara dari Petai. Lokomotif ini tidak cocok untuk pekerjaan semacam ini karena beratnya dan garis yang dibangun dengan buruk. Dari 4 lokomotif yang dibawa ke rel, tidak ada yang dikembalikan ke pemilik aslinya, dengan hanya satu yang masih terlihat di rel saat ini. Itu bisa dilihat di kamp 7 di sebelah Sungai Kampar Kiri.

Lokomotif Kelas C30

  • Pembangun: Hohenzollern, Borsig, Werkspoor, atau Hanomag

  • Pengaturan roda: 2-6-2T

  • Mengukur: 3'6 "

  • Diameter Roda Mengemudi: 1,350mm

  • Berat: 31,6 Ton

  • Pemilik Asli: Staatstramwegen op Zuid-Sumatra (SZS)

  • Dibawa ke Kereta Api: 3

  • Terselamatkan: 0

Lokomotif Kelas C30

C30 adalah lokomotif besar lain yang dikirim ke kereta api Pekanbaru setelah Jepang menyerbu Indonesia. Dibuat oleh beberapa perusahaan di Jerman dan Belanda, lokomotif ini adalah mesin lalu lintas campuran untuk menarik penumpang dan barang untuk Staatstramwegen op Zuid-Sumatra.

 

Ini dimaksudkan agar lokomotif ini juga akan menarik gerbong batu bara yang dimuat dari tambang di Petai tetapi sekali lagi karena beratnya, mereka tidak cocok dengan konstruksi kereta api yang buruk. Tidak satu pun dari lokomotif ini dikembalikan pada akhir perang dan semuanya dibatalkan.

 

18 lokomotif ini juga dikirim ke Singapura dan Malaya oleh Jepang, tempat mereka diukur kembali agar sesuai dengan jalur lokal. Semua ini juga dibuang

Lokomotif Kelas "Hanomag" 2-4-2T

  • Pembangun: Hanomag

  • Pengaturan roda: 2-4-2T

  • Mengukur: 3'6 "

  • Diameter Roda Mengemudi: 1.300mm

  • Pemilik Asli: Deli Spoorweg Maatschappij (DSM)

  • Dibawa ke Kereta Api: 2

  • Terselamatkan: 1 (diketahui)

2-4-2T # 66 dibangun oleh Hanomag (Koleksi Balai Bingley)

Lokomotif Hanomag seperti yang terlihat di atas adalah salah satu dari dua lokomotif yang dibawa dari Deli Spoorweg Maatschappij di Sumatera Utara. Baik DSM 66 (atas) dan DSM 60 menghabiskan waktu mereka di kereta api Pekanbaru tetapi hanya DSM 66 yang diketahui selamat, dikembalikan ke Sumatra Utara oleh H, Meijer, seorang insinyur dengan kereta api Deli. Meijer juga menjadi pow di kereta api dan telah melihat lokomotifnya tiba di Pekanbaru. DSM 66 bertahan sampai tahun 1980-an tetapi dihilangkan sekitar saat ini.

Lokomotif Kelas C33

  • Pembangun: Esslingen

  • Pengaturan roda: 2-6-0T

  • Mengukur: 3'6 "

  • Diameter Roda Mengemudi: 1.000mm

  • Pemilik Asli: Staatsspoorwegen ter Sumatra's Westkust (SSS)

  • Dibawa ke Kereta Api: Tidak Diketahui

  • Terselamatkan: Tidak Dikenal

Lokomotif Kelas C33

Lokomotif kelas C33 dibangun oleh Esslingen di Jerman dan biasanya digunakan untuk angkutan barang. Di Staatsspoorwegen di Sumatra's Westkust, 23 dari lokomotif kecil tapi kuat ini digunakan untuk menarik hingga 600 ton mobil batubara di sepanjang flat menuju Padang dan Teluk Bayur, di mana ia dapat dimuat ke kapal yang menunggu.

 

Ketika Jepang memulai konstruksi jalur dari Muaro timur, lokomotif ini dibesarkan dari flat di sekitar Padang dan digunakan untuk tugas konstruksi kereta api. Mereka dapat dilihat dalam beberapa gambar yang dilakukan oleh pow. Tidak diketahui berapa banyak lokomotif ini yang benar-benar bekerja di kereta api karena mereka dapat dengan mudah diusir kapan saja dan bisa ditukar, tetapi setidaknya saya ditinggalkan, sekarang berdiri sebagai monumen di kamp 12 dekat Silukah.

 

Lokomotif pada peringatan untuk kereta api dan Romusha di Pekanbaru, C3322 digunakan sampai tahun 1980-an sampai pensiun dan dipindahkan ke tempat peristirahatan saat ini.

Lokomotif Kelas B51

  • Pembangun: Hanomag, Hartman, atau Werkspoor

  • Pengaturan roda: 4-4-0

  • Mengukur: 3'6 "

  • Diameter Roda Mengemudi: 1,503mm

  • Berat: 32 Ton

  • Pemilik Asli: Staatsspoorwegen (SS) atau Staatstramwegen op Zuid-Sumatra (SZS)

  • Dibawa ke Kereta Api: 1

  • Terselamatkan: 0

Lokomotif Kelas B51

Kelas B51 adalah lokomotif majemuk yang dibangun oleh Hanomag, Hartmann, dan Werkspoor. 44 lokomotif ini diimpor selama 10 tahun. Mereka digunakan sebagai mesin lalu lintas campuran oleh Staatsspoorwegen dan Staatsspoorwegen op Zuid-Sumatra.

 

Ketika Jepang menyerbu mereka mengirim salah satu lokomotif ini ke Pekanbaru di mana kemungkinan besar digunakan untuk mengangkut batubara atau pasokan kereta api ke kamp-kamp.

 

Tidak diketahui apa yang terjadi pada lokomotif ini, meskipun ada gambar boiler dan roda terlantar yang terletak di Pekanbaru setelah perang yang menyerupai garis besar lokomotif ini. Sisa-sisa ini telah dihapus.

DSM 30 oleh Krauss

  • Pembangun: Krauss

  • Pengaturan roda: 0-4-0

  • Mengukur: 3'6 "

  • Diameter Roda Mengemudi: 870mm

  • Pemilik Asli: Deli Spoorweg Maatschappij (DSM)

  • Dibawa ke Kereta Api: 1

  • Terselamatkan: 0

DSM 30 oleh Krauss (Koleksi G. W. de Graaf)

DSM 30 dibangun oleh Krauss di Jerman untuk Deli Spoorweg Maatschappij (Sumatera Utara) pada tahun 1897. Lokomotif ini kemudian dibawa ke kereta api Pekanbaru setelah invasi Jepang.

 

Di kereta api itu akan digunakan untuk banyak tugas termasuk pembangunan kereta api dan shunting kereta untuk lokomotif yang lebih besar. Dengan lokomotif yang sangat kecil dan ringan dibandingkan dengan lokomotif lain di kereta api, itu bisa melanjutkan lebih jauh di sepanjang rel yang baru diletakkan. Jika lokomotif keluar jalur, relatif mudah untuk dinyalakan kembali.

 

Namun demikian, lokomotif ini tidak selamat dari proses konstruksi karena keluar dari jalur dan berakhir di tepian dekat kamp 10, seperti yang dapat dilihat pada foto di bagian atas halaman. Itu beristirahat di sini selama bertahun-tahun sampai akhirnya dipotong untuk memo sekitar tahun 1990-an.

DSM 7 oleh Hohenzollern

  • Pembangun: Hohenzollern

  • Pengaturan roda: 0-4-2T

  • Mengukur: 3'6 "

  • Diameter Roda Mengemudi: 1.100mm

  • Pemilik Asli: Deli Spoorweg Maatschappij (DSM)

  • Dibawa ke Kereta Api: 1

  • Terselamatkan: 0

DSM 56 oleh DSM P Brayan

  • Pembangun: Krauss

  • Pengaturan roda: 0-4-2T

  • Mengukur: 3'6 "

  • Diameter Roda Mengemudi: 1.100mm

  • Pemilik Asli: Deli Spoorweg Maatschappij (DSM)

  • Dibawa ke Kereta Api: 1

  • Terselamatkan: 0

Tidak diketahui apa yang terjadi pada salah satu lokomotif di atas, tetapi mereka kemungkinan besar ditinggalkan di salah satu kamp dan kemudian dihapus.

Lok dan Kereta Api

Sebuah truk dikonversi untuk berjalan di atas rel

Truk Rel yang Dikonversi

Meskipun tidak secara teknis rolling stock, mereka juga bukan lokomotif. Truk-truk ini baru saja dikonversi oleh Jepang untuk berjalan di rel menggunakan drive sederhana dari diferensial truk ke roda. Banyak dari truk ini pertama kali digunakan dalam pembangunan rel Thailand-Burma. Beberapa kemudian dibawa ke Pekanbaru oleh Insinyur Jepang, bersama dengan gerbong mereka dan dikonversi dari berjalan dengan pengukur 1000mm (3 '3 3/8 ") dari Thailand ke pengukur 1067mm (3' 6") dari Kereta Api Pekanbaru.

 

Truk-truk ini digunakan di garis depan hampir semua konstruksi, membawa pow untuk bekerja, memindahkan kereta api dan persediaan karena mereka perlu diletakkan, dan kemudian mengangkut pow kembali ke kamp di malam hari. Banyak pow menceritakan tentang diangkut dalam truk-truk ini dan beberapa juga digambarkan dalam gambar.

 

Tidak satu pun dari truk-truk ini yang masih ada di kereta api Pekanbaru, semuanya telah dihapus setelah perang berakhir. Banyak yang duduk terlantar di hutan tetapi ketika mereka ditemukan oleh penduduk setempat mereka dipotong.

Gerobak Batubara

Gerobak Batubara

Kereta batu bara di atas adalah situs umum di pantai barat Sumatra selama bertahun-tahun, dan dapat dilihat pada gambar lokomotif C33 yang diturunkan di pelabuhan. Gerbong-gerbong ini akan dibawa menyeberang dari Sumatra barat dan digunakan untuk membawa batubara dari tambang di Petai ke Pekanbaru di mana ia bisa dimuat ke kapal yang menuju Johore.

Kotak Mobil

Kotak Mobil

Mobil kotak di atas adalah gaya khas Belanda dari masa kereta api Pekanbaru. Ini akan dibawa dari Sumatera Barat dan akan digunakan untuk membawa persediaan dan pow. Ada banyak cerita yang diceritakan oleh pow, tentang dimuat ke dalam mobil-mobil ini di Padang atau Bukittingi (Fort de Kock) dan diangkut ke Muaro untuk bekerja di kereta api.

 

Setidaknya satu dari mobil ini ditinggalkan di kereta api Pekanbaru dekat kamp 4, di mana ia berdiri di 70-an atau bahkan 80-an, tetapi sejak itu telah dihapus. Gerbong ini ditutupi grafiti dari Belanda, Inggris, dan bahkan Jepang.

Kereta Pasir

Kereta Pasir

Ini adalah salah satu gerobak yang digunakan untuk menambang pasir di kamp-kamp seperti yang ada di kamp 3. Pasir ini digunakan untuk membangun tanggul kereta api dan dapat dilihat dalam gambar yang dilakukan oleh pow. Itu biasanya dijalankan pada rel pengukur sempit 600-700mm dan kemudian didorong dengan tangan ke tempat yang harus dilalui, meskipun di beberapa tempat mungkin ada akses ke lokomotif pengukur sempit, mirip dengan yang digunakan di tambang batubara.

Rel dan Persediaan

Romusha Bongkar Rel dan Tidur di Pekanbaru

Sekali lagi ini bukan rolling stock tetapi tanpa itu tidak akan ada kereta api. Gambar di atas menunjukkan Romusha pada awal pembangunan kereta api di Pekanbaru, menurunkan rel dan bantalan yang telah dihapus dari bagian lain di Indonesia. Rel ini memiliki tanda pembuat Krupp, BHP, dan Ougrée serta yang lainnya. Beberapa juga memiliki tanda rel yang telah dihapus, seperti SSS (Staatsspoorwegen ter Sumatra Westkust) dan SJS (Stoomtram Maatschappij Semarang-Joana).

 

Tercatat oleh beberapa orang Australia ketika mereka melihat rel bertanda BHP, bahwa perang tidak boleh berjalan dengan baik dan bahwa Jepang pasti telah menginvasi Australia. Namun lebih mungkin bahwa rel ini berasal dari suatu tempat seperti Pulau Banka di mana BHP Billiton memiliki kepemilikan.

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon