Perpustakaan

Di bawah ini adalah buku dan memoar yang ditulis oleh orang-orang yang ditangkap dan dipaksa untuk bekerja dan tinggal di sepanjang jalur kereta api. Jika ada yang saya lewatkan jangan ragu untuk mengirimi saya pesan dan beri tahu saya agar saya dapat menambahkannya ke daftar.

Buku dalam bahasa Inggris

"Sumatra Terkuat" mengikuti pengalaman David Spero yang adalah seorang kopral di RAF. Memoar ini dimulai dengan Spero meninggalkan Gourock, Skotlandia pada tahun 1941. Ia ditangkap di Jawa pada tahun 1942 dan kemudian mengakhiri perang dengan bekerja di Kereta Api Pekanbaru.

"The Sumatra Railroad" adalah terjemahan bahasa Inggris dari "Op Dood Spoor" yang ditulis oleh Henk Hovinga. Untuk buku ini Henk mewawancarai hampir seratus mantan pekerja kereta api dan melakukan penelitian arsip yang melelahkan. Hasilnya adalah buku yang mengharukan, diilustrasikan dengan kaya dengan banyak gambar kehidupan asli di kamp-kamp penampungan, grafik dan foto-foto.

Ketika Mayor Gideon Francois Jacobs dari Marinir Kerajaan Inggris terjun payung ke hutan Sumatra utara pada musim panas 1945, ia memasuki dunia yang sedikit diketahui orang Barat. Narasi itu merinci kekuatan-kekuatan internasional yang berjuang untuk menguasai pulau itu sampai pemberontakan penduduk asli memaksa pembentukan republik Indonesia yang baru. Kisah ini diceritakan oleh lelaki yang tugasnya mengendalikan Sumatra dari 80.000 tentara Jepang yang kalah dan untuk mengawasi pembebasan semua kamp POW: G. F. Jacobs, mayor berusia dua puluh tiga tahun di Marinir Kerajaan.

Buku ini merinci pengalaman mantan tahanan perang Inggris yang dipaksa untuk membangun Kereta Api Pekanbaru di seluruh Sumatra selama pendudukan Jepang. Ini juga merupakan studi pertama yang dilakukan terhadap penulisan kehidupan tawanan perang yang ditawan oleh Jepang selama Perang Dunia Kedua, dan tanggapan transgenerasional di Inggris terhadap periode penahanan ini.

"POW of the Nippon" adalah memoar Hans Luning, seorang pegawai negeri sipil di Hindia Belanda. Hans adalah tentara cadangan dan setelah deklarasi perang dengan Jepang ia dilaporkan bertugas. Pada Maret 1942 dia adalah seorang tahanan. Dia berada di atas kapal Junyo Maru ketika kapal itu ditenggelamkan oleh kapal selam sekutu di lepas pantai Sumatra dan mengakhiri perang dengan bekerja di Kereta Api Pekanbaru.

"NO BETTER FRIEND" bercerita tentang teknisi Angkatan Udara Frank Williams dan Judy, seorang penunjuk ras murni, yang bertemu dalam Perang Dunia II dan menjadi POW di Sumatra. Judy setia, dan ketika para tahanan menderita pemukulan, dia akan menyela dengan menggonggong. Dia selamat dari pemboman dan pengalaman mendekati kematian lainnya dan menjadi mercusuar bagi para lelaki itu, yang melihat dalam hidupnya kelap-kelip harapan untuk mereka sendiri.

"Never Forget", sebuah buku yang ditulis oleh Jo Bailey berisi enam cerita Perang Dunia II yang disusun dari wawancara, buku harian masa perang dan memoar tertulis. Salah satu cerita mengikuti keluarga Uljee dari penangkapan hingga kebebasan, pemulangan ke Belanda, dan akhirnya imigrasi ke Selandia Baru. Bram Uljee adalah tawanan dari Jepang dan setelah selamat dari tenggelamnya Junyo Maru terpaksa membangun kereta api.

Claude Thompson, seorang anggota RNZAF menulis memoar untuk "Into The Sun" selama liburan Natal 1950 setelah temannya bersikeras bahwa dia mencatat apa yang telah terjadi padanya. Ini mengikuti waktunya sebagai tahanan setelah ditangkap pada tahun 1942, upaya melarikan diri, dan akhirnya bekerja di Kereta Api Pekanbaru.

"It Seems Like Yesterday" ditulis oleh Jack Saunders, seorang anggota RAF. Itu dimulai dengan dia dipanggil untuk melayani pada tahun 1941, penangkapan akhirnya pada tahun 1942 dan akhirnya pengalamannya di Kereta Api Pekanbaru.

"NO MORE TENKO" ditulis dari memoar Ray Smith, seorang British Aircraftsman muda di Perang Dunia II yang ditangkap oleh Jepang pada tahun 1942 hanya dalam usia 18 tahun. Ia ditahan di tahanan di Kamp POW di Jawa dan kemudian Sumatra di mana ia membantu membangun Kereta Api Pekanbaru. Buku ini adalah kisah bergerak dari kehidupan sehari-hari di Kamp, menggambarkan secara rinci kejadian aktual, kebrutalan Pengawal Jepang dan Korea, kecerdikan, kecerdikan dan keteguhan rekan POW dan penunjukan berikutnya sebagai penerjemah resmi di kamp.

Tidak setahun setelah lulus dari MNS, dan hanya sepuluh bulan setelah Perang Dunia II, nasib baik George Duffy berakhir, ketika kapalnya, Pemimpin Amerika, ditenggelamkan oleh perampok perdagangan Jerman. George dan empat puluh enam teman kapalnya dicabut dari Samudra Atlantik Selatan oleh Jerman dan ditahan. Setelah diserahkan ke Jepang ia menghabiskan waktu di berbagai kamp POW sebelum akhirnya dikirim ke Kereta Api Pekanbaru.

Di Jejak Perang, fotografer Jan Banning membawa 24 orang kembali ke Perang Dunia II. Di bawah kuk militer Jepang, mereka melakukan kerja paksa di Jalur Kereta Api Burma dan Sumatra. Enam puluh tahun kemudian, bekas luka masa lalu itu masih terlihat. Mantan POW Belanda yang bersekutu, ayah Banning di antara mereka, dan orang Indonesia berpose untuk potret hitam dan putih. Para pria juga menceritakan kisah pengalaman mereka selama perang dan bagaimana ini mempengaruhi kehidupan mereka, ragu-ragu, kadang-kadang, tetapi dengan menceritakan detail. Buku ini juga tersedia dalam bahasa Belanda (Sporen van oorlog)

Setelah dibom dan terdampar berulang kali saat melayani selama beberapa tahun liar dan perang yang tercabik-cabik sebagai maskot Perang Dunia II, kapal perang sungai Yangtze, Gnat dan Belalang, Judy berakhir di tahanan Jepang di kamp-kamp perang di Sumatra. Seiring dengan penduduk setempat sebagai budak, POW dipaksa untuk membangun jalur kereta api tunggal melalui hutan yang paling mengerikan dan melewati gunung berbahaya.

"Survivor", sebuah buku yang ditulis oleh Nicola Meinders menceritakan kisah kakeknya Willem Punt yang merupakan tahanan dari Jepang. Dia selamat dari tenggelamnya Junyo Maru dan kemudian dipaksa bekerja di kereta api. Buku ini tersedia dalam bahasa Belanda dan Inggris.

Buku dalam bahasa Belanda

Drama kereta api Pekanbaru yang terlupakan di Sumatra, dibangun oleh para tawanan perang di bawah pendudukan Jepang. Baik buku ini dan "Op Dood Spoor" telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai buku 'Tujuan Akhir Sumatra Railroad Pakan Baroe "

"De Pakanbaroe Spoorweg" yang ditulis oleh H. Neumann, dan E. van Witsen, adalah sumber yang bagus dan sumber informasi bagi mereka yang tertarik dengan Kereta Api Pekanbaru jika Anda bersedia melakukan terjemahan. (1982)

Judul buku "De Poorten Der Hel" diterjemahkan sebagai Gerbang Neraka. Buku ini mengikuti penangkapan penulis dari Batavia (Jakarta) untuk bekerja di Kereta Api Pekanbaru.

Drama kereta api Pekanbaru yang terlupakan di Sumatra, dibangun oleh para tawanan perang di bawah pendudukan Jepang. Baik buku ini dan "Dodenspoorweg door het oerwoud" telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai 'Tujuan Akhir Sumatra Railroad Pakan Baroe "

"De Sumatra Spoorweg" yang ditulis oleh H. Neumann, dan E. van Witsen, adalah sumber daya dan sumber informasi yang sangat baik bagi mereka yang tertarik dengan Kereta Api Pekanbaru jika Anda bersedia melakukan terjemahan. (1985)

"Survivor", sebuah buku yang ditulis oleh Nicola Meinders menceritakan kisah kakeknya Willem Punt yang merupakan tahanan dari Jepang. Dia selamat dari tenggelamnya Junyo Maru dan kemudian dipaksa bekerja di kereta api. Buku ini tersedia dalam bahasa Belanda dan Inggris.

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon