Tambang batubara di kamp 14

Kamp 14

Petai dan Tambang Batubara

‚Äč

Bagian dari rel ini dimulai 3 km di utara desa Petai dan berkelok ke barat melewati dataran sungai dan secara bertahap mendaki di sebelah sungai Tapi sebelum melewati ngarai sempit dan berakhir di daerah datar di sebelah kamp 14A.

 

Baru saja melewati kamp 14A, melewati sungai adalah titik transisi untuk batubara. Dari titik ini tidak ada lokomotif yang digunakan. Alih-alih garis kereta dorong pengukur 700mm digunakan. Jalur ini kemudian membentang ke barat daya selama 4 km, melewati kamp 14 sebelum berakhir di tambang batubara.

Camp 14A

Camp 14

Coal Mine

Lokasi kamp 14 dan 14A bersama dengan tambang batubara

Jalur kereta api ini sebagian besar dibangun oleh budak Romusha mulai tahun 1943. Namun, sejarahnya kurang dicatat; beberapa informasi dicatat oleh Batalion Australia 2/29 dan anggota partai Aceh lainnya yang tiba di tambang pada bulan November 1944.

 

Melakukan perjalanan ke daerah ini sangat sulit tanpa menggunakan kendaraan penggerak empat roda yang baik dan tidak boleh dicoba dalam hujan karena jalannya sangat licin dan curam. Ada empat penyeberangan sungai yang tidak terkendali, rawan banjir, menyeberang untuk mengakses tambang batubara. Perjalanan pulang pergi akan memakan waktu tidak kurang dari 3-4 jam.

 

Hari ini jalan menuju tambang adalah di desa Petai sekitar 117km Selatan Pekanbaru. Kendala besar pertama yang harus dilintasi adalah Sungai Singingi. Jembatan ini berjarak 2,5 km dari persimpangan Petai dan saat Anda melewatinya, Anda akan menyeberangi sungai dengan posisi yang sama dengan tempat jembatan rel asli. Ini adalah area pertama di mana sungai cukup sempit dan di mana pendekatan di kedua sisi sungai cukup tinggi untuk mempertimbangkan jembatan. Tepat melewati jembatan di sisi kanan, ada sebuah monumen yang menandakan lokasi desa Petai yang asli pada tahun 1943. Ada dua tangki air beton di sini dan sebuah kuburan desa dengan tulisan batu kepala yang diukir tulisan Ratu (Ratu). Jalan mengikuti jalur kereta api untuk 850 m sebelum garis melengkung ke kanan dan menuju ke utara menuju sungai Tapi.

 

Garis terus mengikuti Sungai Tapi dan tetap di sisi selatan, terus ke barat sebelum mengambil tikungan lain ke kanan. Dari sini tanggul sekarang dapat ditentukan. Jalur ini sekarang sangat dekat dengan tepi selatan sungai dan memasuki ngarai Tapi sebelum menyeberangi sungai untuk pertama kalinya. Dari sini ia tetap di tepi utara dan mengikuti kontur bukit di sebelah sungai yang berakhir di kamp 14A dan titik transisi batubara.

Jurang Tapi

Camp 14A berada di area datar besar yang sekarang ditanam di pohon kelapa sawit. Menghadapi kemah, dan sekitar 100m jauhnya, adalah sebuah bukit kecil dengan pohon-pohon asli yang tumbuh di atasnya yang kira-kira seusia dengan pohon-pohon yang sekarang tumbuh di jalur kereta api. Ini adalah area kuburan perkemahan. Diyakini bahwa mayat-mayat dari kuburan digali dan dipindahkan ke kuburan perang di Jakarta.

 

Tanggul jalur kereta dapat dengan mudah terlihat sebelum melintasi kembali sungai ke titik transisi batubara 800m dari kamp 14A dan di mana jalur kereta 700mm dimulai.

Area transfer batubara di camp 14A

Pondasi rel di area transfer batubara

Hari ini enam fondasi kayu bulat masih terlihat di sungai setelah 70 tahun banjir dan erosi. Jalur kereta dorong berjalan ke barat daya dari sini ke arah tambang yang masih mengikuti sungai Tapi. Garis mulai naik secara bertahap dan terus melewati kamp Romusha yang memiliki siding atau melewati teluk untuk gerbong batubara. Kamp 14 dan kamp Jepang berada di area di mana ngarai terbuka lagi.

 

Jalur kereta kemudian melintasi sungai dan aliran samping tiga kali lagi sebelum berakhir di tambang.

Pemotongan besar di area tambang batubara

Tambang itu sendiri telah diekstraksi secara terus menerus selama 70 tahun terakhir meskipun tambang itu sendiri secara progresif bergerak ke selatan menuju Muara Lembu. Batubara di lokasi tambang lama masih terlihat di permukaan hari ini.

 

Tambang batu bara asli digali oleh Romusha. Ini dilakukan di berbagai tingkatan dengan terowongan-terowongan kecil bosan ke bukit. Dilaporkan bahwa Jepang juga menggali lubang besar menggunakan dinamit.

 

Situs tambang itu masih aktif pada tahun 2003 dan garis rel pengukur kecil mencuat dari tanah dan beberapa lubang di tebing terlihat. Hari ini semua tanda telah hilang dan bagian dari tambang ini sekarang tidak digunakan.

Wajah batu bara di tambang

Daerah Jepang di kamp 14 diyakini sebagai tempat kamp Unit Perlindungan Harimau sekarang berada. Itu adalah area datar dan akan menjadi area logis untuk membangun dan memelihara sebuah kamp karena letaknya di sebelah rel kereta api. Pada ekspedisi sebelumnya telah ditemukan bahwa mereka memiliki listrik di sekitar kamp sebagai kabel dan isolator, bersama dengan palang dan perangkat keras lainnya ditemukan membusuk di bawah dedaunan.

 

Pada ekspedisi-ekspedisi ini, pendeteksian logam yang terbuka: rel, bantalan logam untuk rel kereta 700mm dan paku untuk mengikat rel. Dua bantalan logam juga ditemukan di sungai. Mereka kemungkinan besar berakhir di sungai karena salah satu dari banyak banjir parah yang terjadi di daerah ini.

Artefak listrik ditemukan di kamp 14

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon