Ron Reid (kiri) dan teman baiknya Brian Baber, dua pilot muda RNZAF (Koleksi Bria Baber)

Ron Reid - RNZAF Pilot

An interview with Ron Reid

Pada tahun 2010, Dave Homewood mewawancarai pilot Angkatan Udara Kerajaan Selandia Baru yang sekarang terlambat, Ron Reid, di rumahnya di Tauranga. Ron awalnya dari Wellington, dan dia dan teman baiknya Brian Baber bergabung dengan RNZAF bersama pada tahun 1940 sebagai Air Gunners.

 

Setelah menyelesaikan pelatihan mereka di Selandia Baru, Brian dan Ron keduanya dikirim ke Singapura. Pada saat kedatangan mereka dikirim ke Kluang di Malaya di mana mereka menyelesaikan kursus konversi tentang pelatih tingkat lanjut dalam persiapan untuk bergabung dengan skuadron tempur.

 

Brian akhirnya diposting untuk bergabung dengan Skuadron RAF Nomor 243, menerbangkan para pejuang Brewster Buffalo. Namun, pada kedatangannya di skuadron Buffalo lain - No. 488 Skuadron RNZAF - Ron diberi tahu bahwa mereka memiliki terlalu banyak pilot dan dia tidak diperlukan.

 

Jadi Ron malah ditempatkan di Squadron RAF No. 36 di Seletar, di mana ia mulai menerbangkan Vickers Vildebeest, sebuah pesawat pembom biplan bermesin tunggal dan pesawat torpedo.

Skuadron RAF No. 36 Vickers Vildebeest No. 36 yang diterbangkan oleh Ron Reid (koleksi Don Mackenzie)

Ketika Kekaisaran Jepang memasuki perang dan mulai menyerang Singapura dan Malaya, Vildebeests dari No. 36 dan 100 Skuadron bekerja sangat keras pada malam hari membom Angkatan Darat Jepang yang mendekat ke semenanjung. Tapi kemudian musuh memutuskan untuk membuat serangan lain dengan mendaratkan pasukan lebih lanjut di Endau, di Malaya, memotong beberapa Tentara Sekutu. Ketika armada invasi terlihat, setiap pesawat RAF yang tersedia diangkat ke udara untuk menyerang mereka. Vildebeests, Buffalo, Lockheed Hudsons dan Fairey Albacores dikirim untuk menyerang kapal-kapal Jepang. Itu tidak berhasil.

 

Tepat sebelum jatuhnya Singapura, para anggota Skuadron No. 36 yang masih hidup melarikan diri dalam dua Albacores yang masih hidup dan terbang menyeberang ke Jawa. Mereka melanjutkan operasi melawan Jepang ketika mereka mulai mendarat di Jawa, dan selama waktu ini Ron dan krunya menyerang kapal penjelajah Jepang, dengan sedikit efek.

 

Segera semua hilang dan Ron dan banyak lainnya ditangkap. Setelah beberapa waktu di berbagai kamp penjara di Jawa, ia dikirim ke Sumatra dan ditugaskan untuk mengerjakan proyek membangun jalur kereta api 220 km melalui hutan antara kota Pekanbaru dan Muaro. Dia melakukan ini sampai perang akhirnya berakhir. Dia memiliki peran kunci sebagai spiker depan di geng kereta api.

Ron Reid pada 2010

Untuk versi asli artikel ini, dan informasi lebih lanjut tentang Ron bersama dengan banyak pilot RNZAF lainnya, kunjungi:

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon