0-4-2RT 35 di Padang Panjang c1895. Atas perkenan media-kitlv.nl

Pada bulan September 1887 Parlemen Belanda mengizinkan pembangunan jalur dari Emmahaven ke Sawahloento untuk pemindahan batu bara dari tambang Ombilin ke pelabuhan di Padang di pantai barat Sumatra. Jalur ini dibangun atas biaya pemerintah dan rute berliku di sekitar dan di atas pegunungan mengambil keuntungan dari kemiringan yang menguntungkan. Sifat berliku ini berarti butuh 157,2 km untuk menempuh jarak garis lurus 57 km. Naiki kereta di sini.

Peta yang menunjukkan rel kereta api selesai sekitar tahun 1930

Konstruksi dimulai pada 6 Juli 1889 dan selesai pada 1891 antara Padang dan Padang Panjang. Bagian-bagian dari Padang Panjang ke Solok, Solok ke Muaro Kalaban dan Padang ke Emmahaven (Teluk Bayur) semuanya selesai pada tahun 1892. Tautan terakhir dari Muaro Kalaban ke Sawahlonto diselesaikan pada 1 Februari 1894.

 

Panjang total garis adalah 296,9 km, (termasuk garis cabang), dengan 35 km bagian rak.

Menjembatani sungai Anai sekitar tahun 1890. Atas perkenan media-kitlv.nl

Gradien paling curam pada bagian yang digunakan oleh kereta api batubara adalah 1 dalam 14, (7%) dan garis cabang ke Bukittinggi adalah 1 dalam 12 (8%). Mencapai puncak 1.154 meter antara gunung berapi Merapi & Singalan.

SSS 0-4-0RT - Perhatikan penggerak rak di bawah lokomotif

Jembatan kereta api State Railways di Pantai Barat Sumatra di Anai Gorge di pantai barat Sumatra sekitar tahun 1910. Atas perkenan media-kitlv.nl

Rel rak pusat sekitar tahun 1939. Atas perkenan media-kitlv.nl

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon