Pekanbaru modern

Di semua wilayah rel telah dilepas dan sulit ditemukan, terutama di sekitar Metropolis Pekanbaru, (kota dengan pertumbuhan tercepat di Indonesia; saat ini 1 juta).

 

Ketika garis sedang dalam konstruksi sikat bawah dipotong dan daerah itu akan bersih dari vegetasi tetapi hari ini hutan telah mengklaim kembali apa yang selalu miliknya. Ini sangat jelas di Petai dan tambang batu bara serta Kuantan Gorge antara kamp 10 hingga 12. Lintah dan Nyamuk berlimpah tetapi tidak membuat masalah nyata. Babi dan ular liar juga banyak. Tanda-tanda visual dari kereta api masih bisa dilihat saat bepergian ke selatan di jalan menuju Teluk Kuantan.

Klik di kamp-kamp di bawah ini untuk mencari tahu lebih lanjut tentang apa yang tersisa dari mereka hari ini

Peta jalur kereta api dari Pekanbaru ke Muaro

Kamps

  • 1 Tanjung Rhu Pekanbaru

  • 2 Tangkerang Tengah. Pekanbaru

  • 2A Simpang Tiga (atau sangat dekat dengan)

  • 3 Kampung Petas

  • 3A Kubang

  • 4 Sungai Kampar Kanan (South Bank)

  • 5 Lubuk Sakit

  • 6 Sungai Pagar

  • 7 Lipat Kain (Sungai Kampar Kiri Selatan)

  • 7A Lipat Kain (Tepi Sungai Kampar Kiri Utara)

  • 8 Kota Baru

  • 9 Logas Desa

  • 10 Kota Kombu

  • 11 Padang Torok

  • 12 Silukah

  • 13 Muaro

  • 14 Tambang Batubara

  • 14A Petai

 

Kamp-kamp itu dibangun dalam beberapa kilometer dari desa-desa setempat (Kampung) yang ada di sana jauh sebelum perang. Beberapa kamp ini hanya aktif untuk waktu yang sangat singkat. Nama-nama yang tercantum di atas adalah bagaimana lokasi desa / kamp ini diketahui oleh penduduk setempat saat ini.

 

Jalur kereta api biasanya mengikuti jalan yang ada sedapat mungkin, melintasi berbagai posisi. Saat ini, posisi jalan telah diluruskan kembali karena erosi sungai, urbanisasi, kemajuan industri, dan pertanian.

Perubahan Nama Kamp

 

Kamp 3 awalnya disebut Kotabulu. Sekarang disebut Teretak Buluh, meskipun lokasi sebenarnya dari kamp adalah Kampung Petas.

Kamp 10 awalnya bernama Lubuk Ambachang. Namanya tidak berubah tetapi kamp itu sebenarnya terletak di Kota Kombu.

Kamp 11 awalnya bernama Padang Tarap. Sekarang disebut Padang Tarok.

Kamp 12 awalnya disebut Siloewah. Sekarang disebut Silukuh.

Penggunaan umum kereta api besi setelah itu dihapus

Rel masih bisa ditemukan sebagai pagar dan bersembunyi di tempat-tempat yang tidak jelas. Perangko tanggal pada rel yang terletak adalah 1889, 1891, 1913, 1915 & 1930. Rel ini diproduksi oleh Krupp (JSS + SSS) & Ougree.

 

Bahan berlimpah lainnya yang digunakan di kereta api adalah bantalan. Ini terutama dibangun dari kayu, dan masih dapat ditemukan melapisi tanggul dan di sungai-sungai yang dilintasi kereta api. Baru-baru ini bantalan logam telah ditemukan di Kota Baru, dan ini digunakan pada jalur kereta dorong 700mm di tambang batubara Petai.

 

Pada tahun 1997 lokomotif diputus dengan Oxy-Acetylene dan dijual untuk memo. Mereka mengambil memo dari lokomotif ini menyusuri Sungai Tapi dengan sebuah kano. Baru-baru ini diketahui bahwa sebenarnya ada dua lokomotif di sekitar Petai dan mereka masih terlihat pada tahun 1992.

Sebuah bantalan dikeluarkan dari tanah di sebelah tanggul

Kereta api di mana ia berjalan melalui rawa selatan kamp 7

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon