Laurence Hurndell

Laurence Hurndell adalah seorang pelaut angkatan laut, yang dibesarkan di Carterton, Selandia Baru. Ini adalah ceritanya, diadaptasi dari wawancara yang direkam pada 1995 dengan Angkatan Laut NZ.

 

Pada tahun 1941, Laurence, bersama teman-temannya, bergabung dengan angkatan bersenjata dan kemudian bergabung dengan divisi Angkatan Laut Kerajaan Selandia Baru, memulai pelatihan tiga bulan di HMS Tamaki di Auckland pada tanggal 15 Mei 1941. Ia ditempatkan di Singapura pada akhir pelatihannya pada bulan September 1941 dan ia masuk ke kapal Belanda bernama Johan van Oldenbarnvelt menuju Freemantle di Australia Barat.

Johan van Oldenbarnvelt

Suatu kali di Freemantle Laurence dipindahkan ke kapal Belanda lain yang disebut Sybijack, yang menuju ke Singapura. Setelah di Singapura, Laurence melakukan lebih banyak pelatihan di HMS Sultan memperoleh pangkat Able Seaman dan direkrut di atas HMS Grasshopper, salah satu kapal perang sungai kelas Dragonfly yang digunakan sebagai kapal patroli ladang ranjau di lepas pantai Singapura.

 

Beberapa bulan pertama kehidupan kapal sangat membosankan; mengawasi menjaga dan mencegah kapal-kapal lain menyimpang ke ladang ranjau. Ini semua berubah setelah Pearl Harbor dibom pada bulan Desember. Malam setelah pemboman, Laurence berjaga di belalang. Dia bisa melihat lampu Singapura di kejauhan serta suara pesawat terbang di atas kepala. Kemudian di kejauhan dia melihat apa yang mereka sebut "bawang menyala" yang merupakan cangkang anti pesawat terbang. Seseorang di dekatnya berkata, "Ah, ini benar-benar malam ini, itu pasti latihan yang sangat baik". Tidak sampai keesokan paginya Kapten Belalang, Komandan Hoffman, membersihkan dek bawah dan berkata, "Kami sedang berperang dengan Jepang, Pearl Harbor telah dibom dan serangan tadi malam adalah serangan pertama di Singapura oleh Angkatan Laut Jepang ".

HMS Grasshopper

Dari titik ini tugas HMS Grasshopper diperpanjang. Mereka mengumpulkan semua kapal penangkap ikan Jepang di daerah itu dan membawanya ke dermaga Changi di mana kru mereka ditahan oleh polisi setempat karena dicurigai memata-matai. Pada hari tinju pagi 1941 tepat setelah Laurence keluar dari arloji dan menuju kekacauan, pelaut yang menggantikannya melihat dua torpedo menuju ke arah mereka di haluan kanan. Letnan Satu yang bertugas segera membalikkan kapal ke arah mereka dan mereka menghilang ke samping. Pada titik inilah semua kacau ketika Kapten memutuskan untuk menyerang kapal selam. Orang-orang pergi ke stasiun aksi dan menyiapkan tuduhan kedalaman. Kapten melakukan serangan dengan kecepatan lambat. Dia memerintahkan pelepasan muatan kedalaman dan ketika mereka meledak di bawah air, kekuatan ledakan mengangkat buritan Belalang keluar dari air sejauh dua meter. Stasiun aksi Laurence ada di stasiun pemancar dan ia baru saja tiba di sana ketika tuduhan meledak. Pergerakan kapal itu melemparkannya ke tanah di mana dia jatuh pingsan. Dia hanya keluar sebentar dan ingat datang ke. Ada keheningan yang mematikan di atas kapal dan kemudian suara gemerincing mur dan baut jatuh dari sekat. Kapal itu dalam kegelapan total karena generator telah rusak. Kapten berkata, "Gunners Mesin Siaga, kami tidak mengambil tahanan". Laurence menggantikan pistol Twin Lewis di sisi kanan. Semua yang ditemukan di permukaan air hanyalah pakaian, serangan yang dianggap berhasil pada kapal selam dua orang itu.

 

Keesokan harinya Belalang merasa lega dan kembali ke Singapura untuk perbaikan di dok kering. Serangan terhadap kapal selam telah menyebabkan beberapa kerusakan, meletus paku keling dan menyebabkan plat di sepanjang sisi kapal bocor. Dermaga kering terletak di pangkalan angkatan laut utama di Singapura dan ketika orang-orang itu tidak berjaga di atas Grasshopper, mereka ditagih di pangkalan angkatan laut.

Gambar serangan terhadap Singapore Naval Yards (AWM)

Pangkalan Angkatan Laut dan Pangkalan Angkatan Udara adalah target bagi para pembom Jepang. Suatu hari saat masih menunggu perbaikan 27 pembom terbang di atas kepala. Semua orang berpikir bahwa mereka sedang menuju lapangan terbang sampai mereka mendengar siulan bom jatuh. Tidak banyak yang bisa dilakukan Laurence selain meratakan dirinya ke geladak kapalnya. Bom-bom itu meleset dari Belalang tetapi beberapa menabrak Galley dan General Mess di Naval Base. Ada banyak korban.

 

Dengan perbaikan yang akhirnya selesai, Belalang ditarik ke pelabuhan Keppel. Pekerjaan itu masih belum selesai karena orang-orang perlu mengeluarkan amunisi dari kapal, membawa 4 amunisi cangkang amunisi tetap ke Depot Amunisi Pangkalan Angkatan Laut. Para pembom Jepang datang lagi dan mereka melihat apa yang sedang terjadi, melepaskan bom mereka. Mereka jatuh di sekeliling mereka, dengan Laurence berlindung di selokan. Tidak ada korban dalam serangan itu, tetapi sekarang amunisi baru harus dikumpulkan dan dibawa ke pelabuhan Keppel dan belalang yang menunggu. Ada kekacauan dan orang-orang termasuk Laurence tidak yakin di mana mereka berada begitu mereka mencapai dermaga. Belalang tidak berada di tempat tidurnya sehingga mereka dipaksa untuk tidur di atas kapal Ping Wo, kapal bantu tua.

HMAS Ping Wo

Begitu Belalang diikat di dermaga, cangkang harus dimuat di kapal. Kerang-kerang itu dibawa dengan tangan dari truk yang menunggu ke majalah kapal, satu per satu. Serangan udara terus menerus oleh Jepang membuat ini tugas yang sulit.

 

Sekitar waktu ini kapal pasukan yang sarat dengan pasukan Inggris, Australia, dan Selandia Baru tiba. Tidak ada dukungan udara sekutu dan pengebom tukik Jepang menyerang sesuka hati, dengan serangan terjadi setiap jam atau lebih.

 

Kapal sudah siap untuk patroli lagi tetapi sekarang semua orang tahu bahwa pertempuran sudah mendekati akhir yang tak terelakkan. Kapten memerintahkan kru untuk "Siaga, kita akan melepas selamat". Para penyintas ini berasal dari banyak kapal pasukan Inggris yang ditenggelamkan termasuk Permaisuri Jepang dan Permaisuri Rusia serta dari Singapura sendiri.

 

Mereka menunggu di lepas pantai pada siang hari dan di kejauhan Laurence bisa melihat mesin pengebom tukik menembaki dan membom di Singapura tanpa henti. Saat malam tiba, Singapura bersinar dari api besar yang mengamuk di seluruh gedung. Akhirnya pada pukul 11 ​​malam pada malam tanggal 12 Februari, Belalang diikat di Dermaga Clifford untuk menghadapi para penyintas terakhir. Pada titik ini, Jepang hanya berjarak 1 km jauhnya. Kapal itu menjadi sasaran serangan mortir, dengan peluru meledak di sekeliling mereka tetapi baik karena keberuntungan atau nasib buruk yang diarahkan dari Jepang, kapal itu tidak mengalami kerusakan.

 

Korban selamat yang diangkat adalah wanita dan anak-anak, beberapa personel tentara dan 10 personel Angkatan Udara Jepang yang telah ditembak jatuh. Orang-orang ini kemudian ditembak oleh Belanda. Dek berantakan itu penuh dan Kapten berkata, "Sudah cukup. Pada tengah malam kami pergi" dan Belalang meninggalkan Singapura yang terbakar, menuju Jawa.

Singapura terbakar

Ketika fajar menyingsing, Grasshopper menemukan dirinya dalam konvoi dengan dua kapal lain yang terlibat dalam penyelamatan; peluncuran motor dan kapal saudara perempuannya HMS Dragonfly. Pada pukul sembilan pagi, sebuah pesawat pengintai Jepang terbang di atas konvoi kecil itu, dan segera setelah 127 pembom membom kapal-kapal dari semua titik kompas. Dragonfly tertabrak dan tenggelam dalam waktu tiga menit membawa mayoritas krunya dan personel lain bersamanya. Belalang ditabrak di tengah dan dengan cepat terbakar, terbakar ganas dalam beberapa menit. Semua orang di atas kapal diperintahkan ke dek berantakan untuk menghindari pecahan bom yang meledak. Hanya penjaga arloji diizinkan di dek atas. Laurence menunggu untuk berjaga-jaga ketika bom meledak. Itu masuk melalui Mess Petugas Petty dan meledak di dek berantakan. Hanya tiga orang di geladak yang selamat dari ledakan awal. Laurence terluka parah di pinggul.

 

Komandan Hoffman memerintahkan agar kapal itu terdampar di pulau terdekat. Laurence tidak bisa berjalan dan seseorang melemparkannya ke laut. Pilot-pilot Jepang membuat langkah berlari pada kapal dan orang-orang yang selamat, sementara penembak ekor menembak dari atas kepala. Banyak korban yang selamat terbunuh dengan cara ini. Mayoritas wanita dan anak-anak sudah terbunuh dalam ledakan bom awal saat mereka berlindung di dek berantakan. Ketika pesawat meninggalkan kapal untuk terbakar, Laurence diseret ke pantai oleh salah seorang yang selamat menuju garis pohon.

 

Laurence menderita luka-luka pecahan peluru di pinggul dan mengalami pendarahan hebat. Morphine membantu meredakan rasa sakit dan dia ditempatkan di atas tikar di bawah gubuk bersama beberapa korban lainnya yang terluka; seorang pelaut Melayu yang kakinya hancur dan matelot Inggris bernama Wilfred Farley yang telah diselamatkan dari Capung. Wilfred telah membakar punggung, tangan, dan wajahnya dengan parah. Dia mengeluh luka-luka itu gatal, jadi Laurence menyuruhnya duduk. Pada titik inilah dia melihat belatung merayap di punggung Wilfred. Laurence menjentikkan semua ini dengan tongkat. Ini kemudian dimakan oleh ayam menunggu di bawah.

 

Para penyintas mengamankan transportasi dari Sampan yang lewat dan diangkut ke Pulau Singkep di mana ada rumah sakit kecil yang berlokasi di tambang timah Belanda. Seorang dokter asli berusaha mengeluarkan pecahan peluru dari kaki Laurence tetapi gagal dan tidak mensterilkan alat yang berarti luka menjadi septik. Beruntung bagi Laurence, seorang dokter Inggris, Dokter Kirkwood, mengoperasi dia untuk menghilangkan pecahan peluru dan membersihkan lukanya. Laurence tinggal di rumah sakit selama enam minggu. Suatu malam ia dibawa dari rumah sakit bersama beberapa orang lain dan dimuat ke Sampan kecil. Dia tidak tahu ke mana mereka pergi, tetapi pagi itu daratan Sumatra mulai terlihat.

Sampan memasuki mulut sungai Indragiri dan melanjutkan ke sungai sampai mereka tiba di sebuah desa bernama Tembilahan. Mereka menghabiskan dua malam di sini, yang pertama dimakan hidup-hidup oleh nyamuk. Pada malam kedua mereka diberi kelambu yang memberi mereka kenyamanan.

 

Setelah Tembilahan, orang-orang itu dipindahkan lebih jauh ke sungai ke Rengat. Di sini mereka dimasukkan ke rumah sakit lain. Dokter Kirkwood menemui mereka di sini, setelah berada di Sampan berikutnya untuk menyeberang dari Pulau Singkep. Di sinilah, di Rengat, pelaut yang mampu yang terluka pada saat yang sama dengan Laurence di atas Belalang mati karena luka-lukanya.

Jalan Laurence Hurndell ke Rengat

Seorang lelaki kecil Skotlandia, Jimmy Malcolm, yang pernah menjadi manajer Singapore Traction Company, berhasil melarikan diri dengan sejumlah besar uang. Dia berkata kepada para penyintas lainnya, "Orang Jepang tidak mendapatkan uang saya, kami akan membelanjakannya". Dia berbicara, dalam bahasa Melayu yang sempurna, kepada orang Melayu yang tertib di rumah sakit dan beberapa saat kemudian orang yang tertib itu kembali dengan berbagai macam minuman beralkohol. Jimmy berkata, "Kita tidak bisa meminumnya seperti ini", dan seseorang menyebut bayi-bayi itu mandi di laboratorium rumah sakit. Semua botol alkohol dikosongkan ke dalam bak mandi, menciptakan 'cairan berwarna paling mengerikan yang pernah Anda lihat', dan orang-orang di sekitarnya terus minum sampai jatuh dari bangku kecil tempat mereka duduk.

 

Keesokan paginya, semua lelaki itu mabuk dan untuk memperburuk keadaan, orang Jepang berjalan ke rumah sakit. Petugas yang bertanggung jawab berjalan mendekati Laurence dan menempelkan pistol ke pelipisnya. Petugas itu bertanya apa yang salah dengannya dan Laurence menjawab. Laurence kemudian berpikir, "Ini dia, Selamat tinggal Mum dan Dad". Tidak ada yang terjadi. Laurence membuka matanya dan melihat petugas itu melakukan hal yang sama kepada lelaki berikutnya dalam kelompok itu. Dia melakukan ini kepada mereka semua dan ketika dia selesai dia berdiri kembali dan berkata, "Kamu adalah tawanan perang mulai sekarang".

 

Laurence dan para lelaki lainnya tinggal di Rengat selama 6 - 7 minggu berikutnya sampai Jepang memutuskan apa yang harus dilakukan dengan mereka. Mereka dipisahkan dari wanita itu dan makanan menjadi sangat langka, mengakibatkan kelaparan terus menerus. Para penculik mereka kadang-kadang menjatuhkan roti gulung untuk dimakan, tetapi hanya ada sedikit. Jepang menarik penjaga mereka dan meninggalkan Polisi Indonesia untuk menjaga mereka. Mereka tidak diizinkan berada di luar halaman rumah sakit.

 

Suatu pagi Jepang mengumpulkan semua tahanan mereka dari rumah sakit dan menempatkan mereka di belakang truk dan mengangkut mereka dari Rengat ke Padang di pantai barat Sumatra. Mereka menginap di sana malam itu dan ini adalah pengalaman pertama Laurence tidur di atas beton tanpa pakaian. Keesokan paginya mereka diangkut dari Padang melalui Sumatra tengah, perjalanan tiga hari, ke Belawan, kota pelabuhan Medan. Di sini mereka dimaksudkan untuk naik kapal menuju Thailand tetapi karena aktivitas kapal selam di Selat Malaka diputuskan untuk menahan mereka di Medan. Laurence akan menghabiskan dua tahun di Medan di kamp POW Gloegoer.

Jalan dari Padang ke Medan (NOID)

Kamp utama sangat besar dan orang-orang itu ditampung di pondok kayu. Gubuk-gubuk itu adalah bagian dari Barak Tentara Belanda yang dikomandoi. Itu diisi terutama dengan Belanda, tetapi juga menampung Australia, Inggris, dan lima Kiwi, hampir 2.000 orang secara total. Setiap orang dialokasikan ruang tidur di papan keras yang 2 kaki x 6 kaki.

 

Para pria dipekerjakan setiap hari melakukan berbagai pekerjaan. Beberapa pekerjaan ini termasuk mengisi barel dengan bensin dari tanker kereta api yang didorong di sepanjang dinding. Laurence dan orang-orang lain biasa menyabot bahan bakar ketika mereka bisa dengan gula, batu, dan apa pun yang mereka bisa temukan. Pekerjaan lain termasuk memuat besi tua di Belawan ke kapal, membuat kebun untuk komandan kamp, ​​membangun arena pacuan kuda, dan membangun peternakan sapi. Sambil membersihkan semak belukar untuk peternakan, Laurence dan orang-orang lain menangkap ular besar di daerah itu dan membawa mereka kembali ke perkemahan untuk menambah ransum mereka.

 

Suatu hari Laurence ditangkap dengan sayuran yang telah dia curi untuk rumah sakit dan disiksa. Dia mengikat tangannya di belakang dan kemudian diikat ke tiang di atasnya sehingga jari-jarinya hanya menyentuh tanah. Dia pingsan karena rasa sakit dan rupanya Dokter Kirkwood menebangnya dan membawanya ke rumah sakit kamp untuk sembuh.

Kamp POW Gloegoer (Atlas Kamp Jepang, Volume I)

Ada lima warga Selandia Baru di kamp termasuk Laurence. Yang lainnya adalah Charlie Hood dari Monowai, Ivan Pardoe dari Capung, Noel Betley dari Belalang, dan Guy Mcleod, sukarelawan Melayu yang telah menjadi guru di Malaya sebelum perang. Charlie Hood meninggal kemudian ketika kapal yang ditumpanginya ditorpedo dalam perjalanan ke Pekanbaru, dan Ivan Pardoe meninggal karena sakit ketika bekerja di Kereta Api Pekanbaru.

 

Guy Mcleod mengoperasikan radio tersembunyi yang dibangun oleh seorang tahanan dari Angkatan Udara Inggris. Itu dibangun dari bagian-bagian yang telah digerebek dari rumah-rumah Belanda yang kosong di daerah tersebut. Laurence dan yang lainnya akan mendengarkan laporan berita yang masuk. Guy biasa naik ke langit-langit gubuk mereka untuk mengoperasikan radio yang dihubungkan ke salah satu soket penerangan di atap. Jika ditemukan dia pasti akan ditembak.

Jalan yang Dibangun oleh Partai Aceh

Menjelang akhir 1943, Jepang ingin membangun jalan di Sumatra Utara ke provinsi Aceh di mana kelompok-kelompok pemberontak Melayu ditempatkan. Sekelompok POW dipilih untuk membantu konstruksi ini dan Laurence ada di antara para pria yang dipilih. Mereka diangkut dengan truk selama dua hari dan kemudian berjalan tiga hari lagi sampai mereka mencapai kaki gunung dan desa primitif. Para lelaki dipaksa tidur di luar dan ketika hujan, mereka tidur di sungai kecil saat air mengalir. Makanan pada titik ini hampir tidak ada. Para lelaki tidak pernah mencuri satu sama lain tetapi akan mencuri makanan dari desa-desa setempat dan Jepang jika mereka punya kesempatan. Setibanya di perhentian terakhir mereka, mereka mendirikan kemah di sawah. Para lelaki harus membangun gubuk mereka sendiri dan tidur di tempat tidur yang dipotong dari semak belukar dan pakis.

 

Setelah pekerjaan mereka membersihkan jalan dari pohon selesai, mereka kemudian mengikis semua lumpur dari permukaan untuk sampai ke tanah kosong di bawah.

 

Jepang memutuskan untuk membuka tambang untuk menambang marmer putih seperti batu. Awalnya mereka mencoba melakukannya sendiri tetapi mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan. Mereka biasa memasukkan tongkat gelignit ke dalam lubang dan hanya awan debu yang akan naik. Seorang Sersan Inggris berkata, "Tidak, kamu tidak melakukannya dengan cara itu", jadi orang Jepang itu memberinya pekerjaan karena dia tahu cara menggunakan bahan peledak. Laurence dan orang-orang lain kemudian akan mengambil batu yang diledakkan dan memecahnya menjadi potongan-potongan kecil. Itu kemudian dimuat ke keranjang dan sekelompok orang lain akan membawa ini di jalan ke tempat itu dibutuhkan. Kemudian orang-orang dengan batang kayu besar dengan gagang yang terpasang akan membenturkan batu ke permukaan yang padat.

 

Setelah sepuluh bulan bekerja di Aceh, jalan itu selesai. Orang-orang itu berjalan siang dan malam kembali ke sebuah desa di kaki gunung yang jauhnya 100 mil. Ketika mereka tiba, Jepang baru saja menembak babi hutan dan mereka memberikannya kepada para lelaki. Laurence dan yang lainnya memasaknya dan tidur. Keesokan harinya mereka diangkut dengan truk kembali ke Medan di mana mereka kembali beristirahat beberapa hari.

Jalan Menembus Pegunungan di Aceh (NOID)

Sisanya tidak bertahan lama dan orang-orang itu ditumpuk kembali ke truk dan didorong ke selatan, melalui Sumatra tengah, tiba di jalur cabang kereta api sekitar tengah malam pada tanggal 3 November 1944. Ini menjadi kamp 14a. Jalur cabang adalah bagian dari jalur kereta api yang dibangun dari Pekanbaru ke Muaro dan dimaksudkan untuk mengekstraksi batubara yang ditambang di Sapar dan tambang Karoe di atas sungai Tapi.

 

Insinyur Jepang di kereta api ini adalah insinyur yang sama yang telah membangun Railway Thailand-Burma. Setelah beberapa bulan meletakkan rel, orang-orang diminta untuk membangun jembatan melengkung besar di salah satu anak sungai samping sungai Tapi. Ini dilakukan dengan menumpuk log di atas satu sama lain dan menggunakan katrol improvisasi untuk menarik setiap log lebih tinggi.

 

Saat membangun jembatan, seorang penjaga Jepang, dijuluki 'The Gorilla' oleh Laurence dan orang-orang lainnya, biasa berjalan melintasi jembatan dengan palu di tangannya. Dia kemudian akan menjatuhkan palu yang bermaksud untuk memukul POW di bawah ini. Untungnya, para lelaki selalu mengawasi ini dan akan berteriak, "mencari" setiap kali mereka melihatnya melakukannya.

 

Suatu hari Laurence pergi ke sungai untuk mencuci dan di sana di pasir adalah jejak kaki harimau. Hutan di sekitar tambang batu bara dan jalur kereta api penuh dengan harimau pada saat ini dan tidak jarang orang hilang. Jepang sangat takut pada harimau dan terlebih lagi setelah salah satu penjaga yang dijuluki "Kepala Babi" dianiaya oleh harimau.

A Memotong Garis Cabang ke Tambang Batubara

Setelah jalur cabang selesai, Laurence dan orang-orang lainnya dipindahkan dari kamp 14a untuk bekerja di rel utama di sekitar kamp 8. Semua bangunan dilakukan dengan tangan dengan pick, sekop, dan cangkul. Tanah itu terbawa dalam keranjang dan bertujuan ulang untuk membuat tanggul tempat duduknya rel.

 

Geng-geng dirancang untuk menebang pohon, memotong tidur, meletakkan rel, dan memalu paku. Pekerjaan menebang pohon terutama diberikan kepada orang Australia. Untuk mempermudah pekerjaan mereka, mereka akan menebang pohon Kapok yang sangat lunak. Masalah dengan ini adalah bahwa pertama kali sebuah kereta melewati mereka, mereka hancur. Orang Jepang menjadi bijak dengan trik ini dengan sangat cepat dan memastikan bahwa orang-orang itu hanya menebang kayu keras.

 

Orang-orang di geng peletakan rel harus mengangkat rel baja dari kereta rata ke pundak mereka. Pada saat itu para lelaki itu tidak memiliki pakaian dan menggunakan sedikit anyaman di pundak mereka untuk menghentikan rel yang berat menggali dan membakar mereka karena mereka telah duduk di bawah sinar matahari tropis sepanjang hari.

POW membangun rel (Ben Snijders) Atas perkenan Henk Hovinga

Setelah rel diletakkan di tanah, sekelompok spikers depan akan datang dan memukul paku pertama untuk menahan rel di tempatnya. Spikers belakang akan mengikuti dan melonjak rel ke posisinya. Akan ada enam orang yang secara terus-menerus memuat keranjang paku dan menjatuhkannya di sepanjang lintasan agar para spikers menabrak. Rel itu dibaut bersama-sama dan seorang insinyur Jepang akan mengikuti dengan sekelompok POW dan mereka akan menggunakan linggis untuk meluruskan rel. .

 

Suatu hari Laurence membaut bagian-bagian rel yang bekerja berlawanan dengan POW lainnya. Laki-laki lain sedang bergegas dan meninggalkan piring-piring sambungan longgar. Seorang sersan Jepang datang dan berkata, "Piring itu tidak kencang". Laurence menjawab dan berkata, "Itu bukan sisiku, Ini adalah sisiku". Penjaga itu hanya menatapnya dan kemudian memukul kepala Laurence dengan pegangan pick yang telah dibawanya. Laurence tidak sadarkan diri di sisi kereta api. Seorang petugas medis akhirnya berhasil membangunkan Laurence setelah tiga jam.

 

Dalam empat bulan terakhir membangun rel kereta, para pria tidak pernah melihat kamp mereka di siang hari. Mereka bangun sebelum fajar dan makan sesuatu yang menyerupai lem. Mereka kemudian bekerja sepanjang hari tanpa makanan dan kemudian ketika mereka kembali ke kemah dalam gelap, mereka diberi lem lagi. Orang-orang sekarat pada tingkat yang mengkhawatirkan tetapi kereta api harus selesai. Setelah rel bergabung, Jepang mengadakan upacara besar untuk memperingati pencapaian tersebut. Laurence dan para lelaki lainnya menunggu selama empat jam sementara upacara Jepang berlangsung. Akhirnya mereka membawa Laurence dan yang lainnya kembali ke kemah dan berkata, "besok kamu istirahat". Ini adalah 22 Agustus 1945.

 

Ketika mereka kembali ke kamp, ​​para penjaga normal melakukan putaran mereka di luar kamp. Sekelompok pria keluar memotong kayu untuk rumah masak dan kembali ke gubuk. Salah satu dari mereka, Jimmy Roo, seorang pelaut yang cakap dari Capung datang dan berseru, "Hei penjaga Jepang ini sedang berbicara tentang perang yang sedang berakhir". Ada desas-desus di seluruh kamp malam itu bahwa perang telah berakhir.

 

Pagi berikutnya, Komandan Belanda menyuruh orang-orang itu pergi ke gubuk mereka. Dia masuk dan mengatakan bahwa dia dan Komandan Perwira Inggris telah menyeberangi sungai dan menghadapi perwira Jepang yang bertanggung jawab atas kamp. Petugas itu menjawab, "Kamu bebas". Emosi itu tak terlukiskan di kamp hari itu.

 

Orang-orang itu bangun keesokan paginya dan mendapati semua orang Jepang pergi. Laurence dan para lelaki lainnya disuruh pergi dan memotong dedaunan dan meletakkannya sebagai panah yang menunjuk ke perkemahan. Tidak lama kemudian, pesawat pertama terbang di atas kepala, seorang pembebas, ia berputar dan kembali, dengan pesawat lain mengikuti. Ketika mereka melewati mereka mulai menjatuhkan persediaan.

 

Tidak lama kemudian orang-orang itu termasuk Laurence naik kereta dan menuju Pekanbaru. Itu adalah perjalanan panjang di rel reyot yang telah mereka bangun. Mereka pergi sebelum fajar dan tidak tiba sampai setelah tengah malam. Pada titik ini RAAF menjatuhkan persediaan secara terus-menerus ke kamp di Pekanbaru. Seorang penerjun payung dari Afrika Selatan, Mayor Jacobs, tiba dan berkata, "Saya tidak ingin kalian melakukan sesuatu yang konyol. Anda dikurung di kamp, ​​Anda tidak pergi ke luar kamp, ​​tidak menyerang penduduk asli, ada makanan yang masuk, kami terjun payung. Anda telah sampai sejauh ini dan Anda ingin pulang ".

 

Para perwira senior menempatkan penjaga India bertugas menjaga untuk memastikan bahwa orang-orang itu tidak meninggalkan kamp. Para lelaki lemah dan mereka semua menderita penyakit tropis. Beri-beri, borok, dan disentri.

Lady Edwina Mountbatten berbicara dengan POW's (Argus Collection)

Suatu hari sebuah teriakan terdengar di sekitar kamp, ​​"Perempuan di kamp". Orang-orang itu tidak pernah bergerak begitu cepat. Sebagian besar telanjang, hanya mengenakan kain pinggang. Lady Mountbatten telah tiba di pesawatnya sendiri, sebuah DC3 perak yang mendarat di landasan udara di Pekanbaru. Dia tiba dengan rombongan perwira tinggi dan perawat. Laurence dan para lelaki lainnya sedang mendengarkan Lady Mountbatten berbicara ketika seorang Kolonel yang menemaninya mengeluarkan sebatang rokok dari kotak perak untuk dirinya sendiri. Segera dia menyadari apa yang telah dia lakukan dan menawari mereka di sekitar para pria. Ketika Lady Mountbatten pergi, dia membawa pria yang paling sakit bersamanya.

 

Sehari setelah kunjungannya, RAAF mulai menerbangkan POW ke Singapura dan tiga hari sebelum ulang tahun Laurence yang ke-23, pada 16 September 1945, Laurence diterbangkan ke Singapura. Sayangnya teman baiknya, Ducky, meninggal sehari sebelum Laurence meninggalkan kamp. Dia dimakamkan bersama dengan banyak orang lain di pemakaman di kamp dua. Ducky adalah pemberi sinyal terkemuka di HMS Prince of Wales. Setelah itu tenggelam ia telah draughted ke HMS Grasshopper. Dia telah berhasil melewati semua kamp dan meninggal sehari sebelum dia terbang keluar. Nama lengkapnya adalah Elfred Charles Drake, tetapi Laurence hanya mengenalnya dengan nama panggilannya.

Tunggangan Freed POW untuk naik DC3 ke Singapura (Koleksi Argus)

Laurence diterbangkan dengan salah satu pesawat pertama yang meninggalkan Pekanbaru. Claude Thompson, seorang pilot RNZAF yang juga telah membangun jalur kereta api mengatur keberangkatan dan meyakinkan seorang pilot Australia untuk membawanya keluar. Claude, bersama dengan Ron Reid, seorang pilot Selandia Baru lainnya, telah ditangkap ketika Jawa jatuh ke tangan Jepang. Mereka diangkut dengan perahu untuk membantu pembangunan kereta api.

 

Laurence, Guy Mcleod, Noel Betley, Claude Thompson, dan Ron Reid naik ke pesawat dan ketika mereka turun di landasan pacu, sersan penerbangan berkata, "Maju sampai kita mendapatkan ekornya, Anda akan segera". Orang-orang itu diterbangkan ke Bandara Kalang di Singapura. Ketika mereka tiba, tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka. Seorang perwira Australia berkata, "Masukkan mereka ke Australia, mereka akan pergi ke St Pats". Laurence dan yang lainnya dibawa ke Sekolah Menengah St Pats di Katong, Singapura, yang telah diubah menjadi Rumah Sakit Umum Australia ke-18. Mereka tinggal di sini selama enam minggu dan tidak bergairah, diberi pakaian baru dan sembuh. Mereka diizinkan makan kecil enam kali sehari dan bisa makan malt, marmite dan selai kacang.

 

Begitu para lelaki itu mulai bertambah berat, mereka diizinkan pergi dan diterbangkan kembali ke Selandia Baru oleh seorang pilot bernama Jack Register. Mereka mendarat di Pangkalan Angkatan Udara Whenuapai setelah lima hari perjalanan; bepergian melalui Kalimantan, Morotai, Darwin, dan Brisbane.

Orang-orang mengucapkan selamat tinggal di landasan pacu dan seperti itu Laurence dan Noel sendirian. Seorang wanita tiba di mobil dan mengatakan kepada mereka, "Saya akan membawa Anda ke Devonport". Mereka melompat dan menuju pangkalan Angkatan Laut. Sepanjang jalan dia bertanya, "Apakah Anda ingin mencicipi bir Selandia Baru?". Para pria menjawab bahwa mereka akan senang dan mereka masuk ke sebuah pub kecil dan dia membawa 3 liter, satu untuk masing-masing. Laurence berpikir bir itu terasa indah. Mereka melanjutkan ke Devonport di mana mereka bertemu dengan Dokter Angkatan Laut di Rumah Sakit Pangkalan Philomel. Mereka bermalam dan para dokter memberi tahu mereka bahwa mereka cukup sehat untuk pulang. Mereka diberi perlengkapan hidup dan koper. Mereka bangun jam lima pagi keesokan harinya untuk naik pesawat ke Wellington, mendarat di Paraparaumu. Ada mobil yang menunggu mereka dan mereka disambut oleh seorang perwira kecil. Pertanyaan pertamanya adalah, "Mengapa kamu tidak mengenakan seragam angkatan laut?" Laurence menjawab, "Aku belum punya peluang berdarah". Perwira rendahan itu menjawab, "Anda seharusnya mengenakan seragam angkatan laut". Syukurlah untuk Laurence dan Noel, seorang Letnan Komandan muncul dan berkata kepada perwira rendahan itu, "Ayolah Bull, orang-orang ini baru saja keluar dari kamp penjara. Mereka belum memiliki kesempatan untuk melakukan apa pun". Petty Officer terdiam setelah itu. Letnan menoleh ke Laurence dan berkata, "Aku sudah mengatur mobil dan sopir" dan mereka pergi ke Carterton di Wairarapa. Noel ditinggalkan di Paraparaumu untuk naik kereta ke Feilding.

 

Laurence diperintahkan untuk langsung pergi ke Rumah Sakit Masterton pada saat kedatangan, tetapi pikiran pertamanya adalah menghabiskan beberapa hari di rumah. Dia dikeluarkan dengan cuti sakit tiga bulan dan cuti layanan asing tiga bulan. Laurence diberhentikan dari angkatan laut pada bulan April 1946.

 

Laurence menikah dan pindah ke Christchurch bersama keluarganya di mana ia meninggal pada tahun 2000, dalam usia 77 tahun.

Terima kasih banyak kepada keluarga Hunrdell dan Angkatan Laut NZ karena telah menyediakan gambar dan informasi.

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon