Judy dengan Frank Williams di London (1948) © TopFoto.co.uk

Judy the English Pointer - POW 81A Gloergoer, Medan

Judy adalah anjing kapal di atas HMS Gnat dan HMS Grasshopper yang ditempatkan di Sungai Yangtze sebelum dan selama Perang Dunia II. Kemampuannya untuk mendengar pesawat yang masuk memberi para awak peringatan dini. Judy dipindahkan, bersama kru lainnya, dari Agas ke Belalang pada Juni 1939 ketika kapal dikirim ke Singapura karena deklarasi perang Inggris terhadap Jerman. Dia berada di atas kapal untuk pertempuran Singapura, yang melihat Belalang dievakuasi untuk Hindia Belanda. Itu tenggelam dalam perjalanan, dan Judy hampir terbunuh karena terjebak oleh deretan loker yang jatuh. Dia diselamatkan ketika seorang kru kembali ke kapal yang dilanda mencari persediaan.

HMS Gnat

HMS Grasshopper

Awak yang selamat, bersama dengan Judy, berjalan ke Singkep di Hindia Belanda dan kemudian ke Sumatra, dengan tujuan untuk terhubung dengan pasukan Inggris yang mengungsi. Setelah berjalan melintasi 200 mil hutan selama lima minggu, para kru dan Judy tiba sehari setelah kapal terakhir pergi dan kemudian menjadi tawanan perang Jepang. Judy akhirnya diselundupkan ke kamp POW Medan, di mana ia bertemu dengan Leading Aircraftsman Frank Williams untuk pertama kalinya. Dia akan melanjutkan untuk menghabiskan sisa hidupnya bersamanya. Williams meyakinkan Komandan kamp untuk mendaftarkannya sebagai tawanan perang resmi, dengan nomor '81A Gloergoer, Medan'. Dia adalah satu-satunya anjing yang terdaftar sebagai tawanan perang selama Perang Dunia Kedua.

Judy naik HMS Grasshopper

Judy bergerak di sekitar beberapa kamp lagi, selamat dari tenggelamnya kapal angkut SS Van Warwyck dan menyelamatkan beberapa tahanan dari tenggelam. Setelah mereka diselamatkan dan setibanya di dermaga, dia ditemukan oleh Les Searle, (dari HMS Belalang), yang mencoba menyelundupkannya ke sebuah truk bersamanya. Namun; dia ditemukan oleh seorang Kapten Jepang yang mengancam akan membunuhnya. Perintah ini dibatalkan oleh mantan Komandan baru dari kamp POW Medan dan dia diizinkan untuk melakukan perjalanan dengan Searle ke kamp baru, di mana dia bertemu kembali dengan Frank Williams.

 

Kamp ini berada di rel yang sedang dibangun antara Pekanbaru dan Muaro. Di sini dia membuktikan dirinya berguna dalam melakukan perdagangan antara penduduk setempat dan POW, karena dia akan menunjukkan ketika penduduk setempat bersembunyi di dekat trek. Gonggongannya juga memberi tahu penjaga ketika ada sesuatu yang terlalu besar untuk dia tangani di hutan, seperti harimau atau gajah. Judy selamat dengan menangkap ular dan tikus untuk dirinya sendiri dan untuk orang-orang yang menggantikan makanan mereka dengan nasi yang belatung.

 

Posisi Judy di kamp-kamp itu berbahaya, karena dia sering mengintervensi setiap kali penjaga Jepang mulai memukuli seorang tahanan, membentak dan menggeram pada mereka, yang hanya mengakibatkan para penjaga memusatkan perhatian mereka, dan agresi, pada dirinya.

 

Setelah akhir perang, kehidupan Judy sekali lagi berada dalam bahaya. Dia akan dihukum mati oleh penjaga Jepang setelah wabah kutu di antara para tahanan. Namun Williams menyembunyikan anjing itu sampai pasukan sekutu tiba. Searle, Williams dan yang lainnya menyelundupkan Judy kembali ke Inggris dengan kapal pasukan tempat dia menghabiskan enam bulan berikutnya di karantina.

Judy mengenakan Medali Dickinnya © TopFoto.co.uk

Dia dianugerahi Medali Dickin oleh People's Dispensary for Sick Animals yang dianggap sebagai versi binatang dari Victoria Cross. Kutipannya berbunyi, "Untuk keberanian dan daya tahan yang luar biasa di kamp-kamp penjara Jepang, yang membantu menjaga moral di antara sesama tahanan dan juga karena menyelamatkan banyak nyawa melalui kecerdasan dan kewaspadaannya." Selain medali, dia juga penerima sejumlah keriuhan yang serius yang termasuk "diwawancarai" oleh BBC dan mengadakan upacara untuk menghormati jasanya pada 3 Mei 1946 di Cadogan Square. Dia juga menjadi maskot untuk RAF.

 

Judy menghabiskan sisa hidupnya bersama Williams dan melanjutkan perjalanan globalnya dengan bepergian bersamanya di Afrika. Dia akhirnya "ditidurkan" pada 17 Februari 1950 pada usia 13 karena kesehatannya menurun secara signifikan karena tumor. Williams menguburnya dalam mantel RAF yang dibuatnya khusus untuknya dan sebuah monumen kecil didirikan untuk menghormatinya.

 

Medali dan kerah Dickinnya dipajang di Imperial War Museum di London sebagai bagian dari pameran 'The Animal's War'.

Judy dengan Frank Williams di London

Judys' Dickin Medal

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon