Ivan Pardoe (Atas perkenan Keluarga Pardoe)

Ivan Pardoe

Pada Februari 1942 penyerahan Singapura sudah dekat. Dengan pasukan Jepang yang menaklukkan mendekat dengan cepat, perintah diberikan untuk mengungsi. Pada malam hari tanggal 13 & 14 Februari, sebuah armada kecil dari sekitar 44 kapal meninggalkan Pelabuhan Keppel dalam perjalanan menuju keselamatan yang dirasakan di Batavia (sekarang Jakarta). Realisasi ini tidak terjadi karena semua kecuali empat kapal hancur di lepas pantai timur Sumatera. Salah satu dari sedikit yang selamat adalah Abel Seaman Ivan Pardoe (3042) yang pada waktu itu bertugas di kapal senapan Inggris HMS Dragonfly. Dragonfly (T11) telah dipindahkan dari Cina ke Singapura untuk membantu tugas-tugas pendukung bagi pertahanan militer Malaya, menjatuhkan Gurkha dan pihak-pihak yang menyerbu lainnya di belakang garis musuh Jepang.

HMS Dragonfly

Ivan lahir di Manutuke di luar Gisborne, Selandia Baru. Ia bergabung dengan Angkatan Laut pada awal perang dan setelah pelatihan di Tamaki, Auckland ia direkrut di luar negeri. Itu sebagai bagian dari draft ini bahwa ia menjadi anggota kru HMS Dragonfly.

 

Pelarian Capung seperti banyak kapal lain yang melarikan diri dari Singapura hancur. Jepang menguasai langit dan 4 km di lepas pantai pulau Rusukbuaja pada tanggal 14 Februari, Capung dibom dan terkena tembakan langsung. Ledakan itu menewaskan banyak awak dan penumpang. Capung kemudian mendaftar, terbalik, dan tenggelam semua dalam 10 menit setelah pengeboman. Korban selamat berada di dalam air selama lebih dari 7 jam dan tersapu oleh arus menuju Pulau Singkep ke selatan, yang semuanya ditembak oleh pesawat Jepang, beberapa di antaranya kembali dari serangan bom di Palembang. Pesan radio Jepang dicegat menyatakan "tidak akan ada Dunkirk di sini". Setelah berkumpul kembali di Pulau Singkep, Ivan dan para korban yang letih lainnya mengorganisasi kano dan kapal untuk membawa mereka ke daratan Sumatra dengan rencana membuat perjalanan ke Padang, jarak lebih dari 350 km, terletak di pantai barat dan kemudian melarikan diri melalui Pelabuhan Emma Haven ke Ceylon (sekarang Sri Lanka) atau Australia. Perjalanan melalui hutan yang padat dan penuh serangga yang penuh dengan harimau pemakan manusia ini adalah perjalanan yang berbahaya selama 4 minggu.

 

Rute mengikuti Sungai Indragiri dari pantai timur melalui pelabuhan perdagangan Belanda yang ada di Rengat, Air Molek dan Teluk Kuantan sebelum melakukan perjalanan dengan berjalan kaki melintasi pegunungan Bukit Barisan. Begitu melintasi pegunungan, orang-orang yang selamat naik kereta Belanda di Sawahlunto menuju pantai. Akhirnya pada saat kedatangan di Padang pada tanggal 17 Maret, semua yang selamat dipaksa untuk menyerah kepada Jepang yang menunggu, mengetahui bahwa kapal terakhir telah pergi hanya beberapa hari sebelumnya.

 

Ivan dan kawan-kawan militernya dikirim dari Padang ke Medan dan kamp POW Belawan-Gloegoer di Sumatera Utara. Di sinilah ia bertemu dengan teman-teman yang telah dilatihnya di Selandia Baru, Laurence Hurndell dan Noel Betley. Keduanya selamat dari tenggelamnya HMS Grasshopper.

Kamp POW Gloegoer (Atlas Kamp Jepang, Volume I)

Ivan dan POW lainnya menghabiskan hampir 2 tahun di kamp ini, memuat kapal di pelabuhan di Medan dan mengerjakan aerodrome lokal. Kemudian pada bulan Maret 1944, beberapa POW dipilih untuk membantu pembangunan jalan sepanjang 58 km, melalui hutan dari Blangkedjeren ke Takengon di provinsi Aceh. Kelompok POW yang terdiri dari 306 orang Belanda dan 194 orang Inggris, Australia, dan Selandia Baru termasuk Ivan ini dikenal sebagai Partai Aceh (Aceh). Ivan dan yang lainnya pertama kali ditempatkan di barak militer yang ada, tetapi kemudian mereka membangun kamp sendiri di sepanjang jalan. Secara total, sebelas dari kamp-kamp ini didirikan. Kondisi kerja sangat sulit, dengan makanan dan perawatan medis yang tidak mencukupi. Jalan itu selesai pada Juli 1944. Partai Aceh kemudian dipindahkan ke Soengeisenkol dekat Medan. Ivan dan yang lainnya tidak tinggal lama di sini. Pada akhir Oktober, POW bersama dengan Ivan memulai perjalanan darat sekitar 1000 km. Mereka berhenti di Bukittingi pada tanggal 29 Oktober dan kemudian pada tanggal 3 November, Ivan akhirnya mencapai tujuan akhirnya. Dia bersama anggota Partai Aceh lainnya tiba sekitar tengah malam di sebuah desa kecil bernama Petai. Di sini ia akan membantu pemeliharaan lintasan dan pembangunan jembatan di Kereta Api Kematian Pekanbaru. Ivan berbasis di kamp 14a. Kamp ini melayani jalur cabang yang terhubung dengan tambang batubara lebih dalam di perbukitan.

 

Ivan melanjutkan pekerjaan melanggar kembali ini dalam kondisi yang mengerikan sampai April 1945. Pada titik inilah ia jatuh sakit seperti banyak POW lain yang bekerja di sepanjang 220 km kereta api. Pada malam ke-20 ia dengan sedih meninggal karena tertular Demam Tifoid.

Segmen surat yang dikirim oleh R. C. van den Bosch (Atas perkenan Keluarga Pardoe)

Ivan dimakamkan di kuburan 12 di kamp 14a. Dia bersama 16 lainnya dimakamkan di kamp ini. Perang berakhir pada 15 Agustus 1945 hanya 4 bulan setelah kematian Ivans. Ketika POW pergi ke rumah, organisasi kuburan perang bergerak untuk memindahkan semua POW yang sayangnya tidak bisa pulang sendiri. Entah bagaimana kuburan di kamp 14a terlewatkan dan hingga hari ini 17 orang ini, termasuk Ivan masih dimakamkan di hutan Sumatra.

 

Teman baik Ivan, Laurence Hurndell, Noel Betley, dan Rene van den Bosch termasuk di antara mereka yang berhasil pulang. Setelah tiba di rumah, ketiga lelaki ini semuanya menulis surat kepada keluarga Pardoe untuk memberi tahu mereka apa yang telah menimpa Ivan dan keberanian serta tekadnya sementara hidup dalam kondisi yang paling menyedihkan.

 

Nama-nama 16 pria lainnya yang tersisa di kamp 14a dapat ditemukan di sini.

Situs Kuburan Camp 14a (H.Neumann en E. van Witsen - De Sumatra Spoorweg)

Terima kasih banyak kepada Keluarga Pardoe karena telah menyediakan gambar dan surat-surat yang ditulis oleh teman-teman Ivan. Dengan surat-surat inilah kami mengkonfirmasi perjalanan Ivan melalui Sumatera dan tempat peristirahatan terakhirnya.

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon