Kamp 1

Tanjung Rhu Pekanbaru (Modder Lust)

Seluruh Pekanbaru pada tahun 1945 adalah sekitar 2,5 km. Sekarang ada sedikit yang bisa dilihat di kamp 1 karena pertumbuhan kota Pekanbaru. Daerah di sekitar Camp 1 sekarang terdiri dari banyak jalur pejalan kaki kecil ke area perumahan, pasar lokal dan rumah-rumah tua yang dibangun pada akhir 1950-an. Daerah rawa masih ada tetapi banjir dari Sungai Siak sekarang dikendalikan oleh bank berhenti.

 

Jembatan rel di atas aliran sungai masih ada dan banyak jalan di daerah ini sebenarnya dibangun di jalur utama, lokomotif yang memutar segitiga, dan siding. Wilayah kamp Jepang juga telah dihapus, tetapi lokasi tersebut diketahui dan didasarkan jauh dari POW Camp 1.

 

Fondasi asli Wharf masih terlihat dan ada tongkang batu bara tua dari baja yang terendam di sebelahnya. Ada tanda-tanda rel di sebelah apa itu jalur kereta utama di beberapa tempat.

 

Petunjuk lain tentang apa yang digunakan untuk berada di daerah ini dapat dilihat pada penamaan tempat dan jalan. Beberapa di antaranya adalah Desa Loco, Jalan Lokomotif, dan Pemakaman Lokomotif.

Tongkang batu bara tergeletak di sisi sungai Siak dekat dermaga tua

 

Peta interaktif jalur kereta api melalui Pekanbaru (Kamp 1 & 2)

Kamp 2

Tangkerang Tengah Pekanbaru (Rumah Sakit atau Kamp Kematian)

Ada dua kamp di daerah sekitar Camp 2. Camp 2 terletak di Tangkerang Tengah dan Camp 2A terletak di Simpang Tiga beberapa ratus meter lebih jauh ke selatan.

 

Tidak ada yang terlihat di sini karena penyebaran Pekanbaru selain titik persimpangan jalan asli ke Bangkinang.

 

Camp 2 terletak di Jalan Kerita Api, (Jalan Kereta Api), yang dibangun di atas jalur kereta api asli.

Dekat dengan tempat kemah 2A berada, ada sebuah monumen untuk orang-orang yang membangun rel bersama dengan pemakaman untuk Romusha.

 

Monumen bangunan kereta api dan mereka yang meninggal melakukannya.

Kamp 3

Kampung Petas dan Kubang

 

Camp 3 terletak di Kampung Petas, (sebelumnya Kotabulu). Penyimpanan air untuk dapur dan area perkemahan adalah yang tersisa di sini. Mungkin ada dua area kemah di sini, satu kemah utama atau mungkin kemah Jepang, dan yang lain lebih dekat dengan sungai Kampar Kanan dan pendekatan jembatan kereta api di sisi utara sungai.

 

Camp 3A terletak di Kubang. Tidak ada yang tersisa di daerah basah dan rawa ini selain penyeberangan sungai dan tambang pasir putih yang digunakan untuk tanggul dan pendekatan jembatan.

Camp 4

Camp 3

Camp 3A

 

Lokasi kamp 3, 3A, dan 4

Kamps 4, 5, dan 6

Sungai Kampar Kanan (tepi selatan), Lubu Sakit, dan Sungai Pagar

 

Tidak ada yang tersisa di kamp-kamp ini selain tanggul kereta api. Tidak ada artefak yang dikenal telah ditemukan karena sifat rawa dari daerah ini.

Camp 5

Lokasi kamp 5 di Lubu Sakit

Camp 6

 

Lokasi kamp 6 di Sungai Pagar

Kamp 7

Lipit Kain (Bank Utara dan Selatan)

Ada dua kubu yang terletak di Lipat Kain. Camp 7 berada di tepi selatan sungai Kampar Kiri sementara camp 7A berada di sisi utara.

 

Camp 7 sekarang dikelilingi oleh perkebunan kelapa sawit. Beberapa kilometer selatan adalah kerangka lokomotif, yang dimaksudkan sebagai monumen lain. Wadah air untuk pasokan air ke lokomotif dan pondasi beton dan kayu yang kemungkinan besar akan diperbaiki juga masih ada. Area ini mungkin merupakan area logistik dan penyimpanan untuk kereta api dan material lain yang dibutuhkan untuk membangun kereta api.

 

Camp 7A terletak di sebelah tempat jalur kereta api melintasi sungai Kampar Kiri. Fondasi jembatan di mana garis melintasi sungai masih bisa dilihat ketika sungai sangat rendah.

Camp 7A

Camp 7

Lokasi kamp 7 dan 7A

 

Lokomotif dekat camp 7 di Lipat Kain.

Kamp 8

Kota Baru

 

Tidak ada yang tersisa dari kamp di Kota Baru. Saat bepergian di sepanjang jalan ke Teluk Kuantan pada tahun 2000, artefak terlihat dalam tumpukan sampah di Kota Baru. Ini termasuk: jalur kereta api, lokomotif, dan roda carridge. Sejak itu telah dihapus dan kemungkinan besar dihapus.

 

Jalur taji ke tambang batu bara dan kamp 14 dan 14A mulai tidak jauh dari kamp 8 di sebuah desa bernama Petai.

Camp 8

Lokasi kamp 8 di Kota Baru

 

Pemotongan di samping jalan utama dekat Petai

Kamp 9

Logas Desa

Camp 9 terletak di Logas Desa. Tidak ada yang tersisa dari kamp di sini selain tiang-tiang jembatan kayu di sungai dan beberapa potongan melalui perbukitan di sisi selatan Logas. Warga setempat berkomentar bahwa ada pemakaman untuk POW yang terletak di sebelah tanggul kereta api di belakang sekolah.

 

Peringatan hari ANZAC diadakan di lokasi kamp 9 pada 2018 oleh ekspatriat yang bekerja di daerah tersebut. Tonton videonya di sini.

Camp 9

Lokasi kamp 9 di Logas Desa

 

Yayasan jembatan di Logas Desa

Kamp 10

Kota Kombu

 

Camp 10 terletak di Kota Kombu. Yang tersisa hanyalah beberapa rel yang terletak di sepanjang jalan dan rel baja yang digunakan untuk membuat jembatan berjalan.

 

Camp 10

Lokasi kamp 10 di Kota Kombu

Kamp 11

Padang Torok (Padang Tarap)

 

Camp 11 terletak di Padang Torok. Tidak ada kamp yang tersisa di sini, tetapi dimungkinkan untuk melihat lokasi stasiun raiway. Kamp 11 adalah yang pertama dari dua kamp yang terletak di Ngarai Kuantan.

 

Camp 11

Lokasi kamp 11 di Padang Torok

Kamp 12

Silukah (Siloewah)

Camp 12 terletak di Silukah. Tidak ada tanda-tanda kamp tetap, meskipun sangat mudah untuk melihat di mana kereta api berlari karena dipotong ke tebing batu vertikal dari Kuantan Gorge.

 

Ada juga monumen lain yang terletak dekat dengan tempat kamp itu dulu berdiri.

Camp 12

Lokasi kamp 12 di Silukah

Monumen itu dekat dengan kamp 12 di Ngarai Kuantan

 

Jalur kereta api memotong ke tebing di sepanjang Ngarai Kuantan

Kamp 13

Muaro

Camp 13 terletak di Muaro, Sumatera Barat. Di sinilah garis yang terhubung dengan garis asli yang dibangun oleh Belanda tahun sebelumnya. Tidak ada yang tersisa dari kamp di sini, tetapi dimungkinkan untuk melihat stasiun kereta api dan tangki air untuk memasok lokomotif.

Camp 13

Lokasi kamp 13 di Muaro

Stasiun Kereta Api Muaro

 

Tangki air muaro untuk pasokan air lokomotif

Kamp 14

Petai

Camp 14 dan 14A dibangun untuk mengakses tambang batubara dan memasok pekerja untuk tambang. Terletak hanya dari Petai di perbukitan sekitarnya. Itu adalah prestasi rekayasa membangun garis ini sebagai daerah yang sangat curam dengan ngarai yang sangat sempit. Ketika tidak ada lagi ruang untuk lokomotif uap, jalur kereta dorong 700mm dibangun yang membentang lebih jauh ke lembah menuju tambang batubara.

Lihat halaman yang didedikasikan untuk Camp 14 dan tambang batubara di sini.

Lokasi kamp 14 sekarang di daerah yang telah menjadi bagian dari Unit Perlindungan Harimau.

Lokasi kamp 14A dikenal dan banyak artefak dari kereta api telah ditemukan di sini.

 

Karena akses yang sulit dari daerah ini masih ada banyak artefak dari kamp-kamp yang tersisa untuk ditemukan.

Camp 14A

Camp 14

Coal Mine

Lokasi kamp 14 dan 14A bersama dengan tambang batubara

© 2019 by Farrell Family

  • Facebook Social Icon
  • YouTube Social  Icon